Syarat Rekaman Dashcam Bisa Jadi Bukti Tilang

Ridwan Arifin - detikOto
Rabu, 05 Jan 2022 12:21 WIB
Dash Camera or car video recorder in vehicle on the way
Ilustrasi dashcam mobil pribadi Foto: istock
Jakarta -

Area Electronic Traffic Law Enforcement (E-TLE) masih terbatas dan belum menjangkau semua titik. Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri mengatakan masih mengkaji penggunaan dashcam kendaraan pribadi sebagai bukti pelanggaran lalu lintas.

Meski baru sebatas kajian, Direktur Penegakan Hukum (Dirgakkum) Korlantas Polri Aan Suhanan menyebutkan sejumlah syarat rekaman dashcam bisa dijadikan bukti tilang pelanggaran lalu lintas.

"Untuk penegakan hukum pelanggaran lalu lintas menggunakan dashcam saat ini masih dalam kajian," kata Aan saat dihubungi detikcom, Selasa (4/1/2021).

"Karena ada standar tertentu untuk dijadikan alat bukti pelanggaran lalu lintasnya. Contohnya melanggar rambu lalu lintas harus terlihat sebelum, sesaat dan setelah melanggar, dan terlihat rambunya, serta rekamannnya jelas. Ada syarat-syarat teknis yang harus dipenuhi untuk alat penegakan hukum pelanggaran lalu lintas," kata Aan.

Belakangan ini dashcam tengah menjadi tren di kalangan pemilik kendaraan. Videonya terekam dan dibagikan ke berbagai platform media sosial.

Selain berfungsi untuk keamanan dan menghindari aksi-aksi penipuan, dashcam juga bisa menjadi semacam 'polisi sosial'. Melalui dashcam bisa terekam aksi-aksi pelanggar lalu-lintas.

Aan menambahkan penggunaan dashcam pada kendaraan pribadi memang disarankan demi alasan keselamatan dan keamanan.

"Untuk dashcam saat ini dapat digunakan sebagai alat bukti kejahatan lain, seperti tindak pidana kecelakaan lalu lintas atau tindak pidana lain apabila terekam oleh dashcam. Ini bagus untuk keamanan dan keselamatan pengendara itu sendiri," kata Aan.

Di sisi lain, Indonesia juga sudah mulai menegakkan aturan lewat inovasi teknologi, yakni ETLE Mobile. Kamera ETLE mobile tersebut memungkinkan polisi untuk merekam pelanggaran lalu lintas saat patroli.

"(Dashcam mobil pribadi) tidak sama dengan ETLE Mobile. Kalau dashcam kan masyarakat untuk kepentingannya sendiri," kata Aan.

Aan menyebut Polda Jawa Timur merupakan wilayah yang sudah menerapkan ETLE Mobile, kendaraan tersebut dinamai Integrated Node Capture Attitude Record (INCAR).

Polda Jatim Luncurkan Mobil INCAR dan Aplikasi SKRIPPolda Jatim Luncurkan Mobil INCAR dan Aplikasi SKRIP Foto: Amir Baihaqi

Dicuplik dari NTMC, peralatan khusus ini sudah dilengkapi dengan artificial intelligent (AI) atau kecerdasan buatan untuk memproses, mendeteksi dan mengidentifikasi objek tertentu.

Alat ini mampu mengidentifikasi lokasi, kecepatan kendaraan, wajah pengendara, nomor plat kendaraan bahkan melakukan fungsi penilangan otomatis.

Disamping itu, sistem ini mampu mengidentifikasi pelanggaran lalu lintas seperti penggunaan helm, sabuk pengaman, melawan arus, melanggar rambu juga batas kecepatan.

Ketika menjumpai pelanggar lalu lintas, Mobil INCAR secara otomatis akan meng-capture atau menangkap gambar pelanggar. Lalu data dikirimkan ke RTMC (regional traffic management center) untuk dilakukan verifikasi. Berangkat dari data tersebut, surat tilang akan dikirim sesuai alamat.



Simak Video "Canggih! Polda Jatim Mulai Terapkan ETLE Mobile"
[Gambas:Video 20detik]
(riar/rgr)