Kamis, 27 Jun 2019 07:02 WIB

Shell Tunggu Hasil Riset B30 dari Pemerintah

Ridwan Arifin - detikOto
Uji coba B30 Foto: Achmad Dwi Afriyadi/detikFinance Uji coba B30 Foto: Achmad Dwi Afriyadi/detikFinance
Jakarta - Pemerintah melalui Kementerian ESDM baru saja meluncurkan program uji coba bahan bakar biodiesel B30, di Jakarta, Kamis (13/6/2019) lalu. Sebagai salah satu perusahaan minyak dan gas terbesar di dunia, Shell mengaku siap dengan arah kebijakan tersebut.

"Memang kalau namanya bagaimana pencampuran B30 tidak bisa terlepas dari pemerintah, karena itu kan menyangkut spesifikasi bahan bakar. Kita harus mengikuti aturannya," ujar Fuels Marketing Manager PT Shell Indonesia, Ratna Anggraeni di Jakarta, Selasa (26/06/2019).


"Kalau sekarang ini pemerintah sudah mensosialisasikan semua pemain migas itu bersiap-siap untuk B30, pemerintah juga sedang melakukan riset mengenai B30 itu. Nanti kalau risetnya sudah selesai, pasti akan keluar spesifikasi B30 seperti apa," kata Ratna.

Jonan Luncurkan B30. Jonan Luncurkan B30. Foto: Achmad Dwi Affriyadi


"Basicly itu bukan hal yang tidak mungkin untuk kita langsung diterapkan, kita akan sesuai dengan peraturan pemerintah," tutur Ratna.

Lebih lanjut, perusahaan yang bermarkas di Belanda ini berkaca pada penerapan B20. Ratna menyatakan tidak memerlukan transisi dan bisa langsung ditetapkan agar bisa jalan.


"Shell itu satu-satunya pemain yang menerapkan bio diesel paling dulu dibandingkan pemain lainnya, dari tahun 2017 pemerintah sudah mengimbau kita langsung siap dengan bio diesel. Sudah langsung mengaplikasikan dengan B20. Sekaligus kita juga mengupgrade kualitas diesel kita," tuturnya.

"Sekarang itu menjadi 10 ppm sejak 2017 itu berarti kan sulfurnya sudah yang paling rendah. Kemudian baru tahun ini pemerintah lebih menggalakkan, otomatis Shell sudah melakukan itu," jelasnya. (riar/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com