Omicron Masuk Indonesia dan Kelangkaan Chip Bikin Yamaha Was-was

Ridwan Arifin - detikOto
Kamis, 16 Des 2021 18:40 WIB
Yamaha MT-25 2021
Credit foto: Yamaha Indonesia Motor Manufacturing
Yamaha Indonesia Motor Manufacturing
Jakarta -

PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing mewaspadai dua masalah utama yang dianggap bisa mengganggu aktivitas produksi sepeda motor, yakni varian baru COVID-19 Omicron dan krisis chip.

Presiden Director & CEO PT. Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM), Minoru Morimoto, mengatakan permintaan pasar sepeda motor garpu tala hampir menuju angka normal.

"40 persen turun (2020), pada tahun 2021 sudah kembali 30 persen. Jadi permintaan sangat tinggi. Sekarang dihadapi dengan pandemi varian Omicron. Ekonomi masih berhati-hati," kata Minoru Morimoto saat ditemui di Sirkuit Sentul, Bogor, Jawa Barat, Kamis (16/12/2021).

Minoru mengatakan belum bisa memprediksi pasar ke depan seperti apa. Namun, satu hal yang dikhawatirkan ialah terkait kelangkaan chip yang bisa memengaruhi produksi sepeda motor.

"Sekarang Kita melihat masalah baru, yaitu chip. Setiap pabrikan tidak hanya Yamaha, menghadapi masalah yang sama. Kita tidak tahu, ini sangat sulit untuk melihatnya," ujar Morimoto.

Seperti diketahui sejumlah industri otomotif besar di Tanah Air khususnya roda empat juga terdampak kelangkaan chip, bahkan sempat menghentikan laju produksi.

Yamaha All New R15 ConnectedYamaha All New R15 Connected Foto: Muhammad Hafizh Gemilang

"Sekarang kita melihat masalah baru, yaitu (kelangkaan, Red) chip. Setiap pabrikan tidak hanya Yamaha, menghadapi masalah yang sama. Kita tidak tahu, ini sangat sulit untuk melihatnya," sambung Minoru.

Senada dengan hal itu, Executive Vice President Director YIMM Dionysius Beti mengatakan kelangkaan chip akibat pandemi memang kini menjadi masalah global.

"Sampai saat ini microchip ini masih tidak stabil di seluruh dunia. Kami produksi tidak bisa gaspol maksimum karena part ini mengganggu," ujar dia.

Namun begitu Beti tidak menjelaskan model Yamaha yang terdampak signifikan dari kelangkaan chip global tersebut.

Meski begitu, Morimoto mengaku masih optimistis menyambut 2022 meski melihat kendala di depan mata.

"Tetapi pasar tumbuh sangat kuat, kami masih percaya diri," kata Morimoto.



Simak Video "Harga R15 Baru Termahal di Kelasnya, Ini Kata Yamaha"
[Gambas:Video 20detik]
(riar/din)