Kamis, 15 Nov 2018 11:20 WIB

Bapak Ibu, Ingat Jangan Pangku Anak Sambil Nyetir, Bahaya!

Dadan Kuswaraharja - detikOto
Crash test dengan dummy, anak dipangku orang dewasa. Terlihat anak mendapatkan energi tabrakan dua kali dari airbag dan dari orang tuaFoto: Istimewa Crash test dengan dummy, anak dipangku orang dewasa. Terlihat anak mendapatkan energi tabrakan dua kali dari airbag dan dari orang tuaFoto: Istimewa
Karawang - Di jalanan, entah itu di jalan raya atau jalan sekitar komplek perumahan, kadang kita temui orang tua, baik si ayah atau ibu yang nyetir sambil memangku anak balita di depan.

Hal ini jelas berbahaya, karena kalau tiba-tiba mobil menabrak, posisi si anak paling rentan. Hal itu disampaikan oleh Safety Engineering Proton Zanita Zainuddin dalam Vehicle Safety Course yang diadakan di Education Center, Bridgestone, Karawang, Jawa Barat, Rabu (14/11/2018).

Zanita memperlihatkan simulasi tabrakan anak dan orang dewasa menggunakan dummy. Setelah kantung udara (airbag) mengembang, si anak mendapatkan tekanan dua kali.

[Gambas:Instagram]





Pertama dari airbag itu sendiri dan kedua dari badan orang dewasa yang menghimpitnya. Jadi bayangkan hal itu terjadi pada anak Anda Otolovers!

"Jangan sekali-kali anak duduk di depan dan dipangku, biarlah mereka menjerit duduk di belakang atau car seat," ujar wanita dengan logat khas Malaysia-nya yang kentara.

Begitu juga saat naik motor. Membonceng anak naik sepeda motor boleh-boleh saja namun jangan ditaruh di depan. Menempatkan si anak duduk di bagian depan sama saja menghadapkannya langsung dengan bahaya. Membonceng siapapun itu termasuk anak sebaiknya memang duduk di belakang si pengendara.



"Jika terpaksa bersama orang tua, maka penempatannya adalah di tengah di antara orang tua dan bukan di area depan. Karena area depan lebih banyak bahaya dan risiko yang menimpa si anak," kata Inisiator Safety Kids Indonesia Wahyu Minarto yang akrab disapa Paman Billie beberapa waktu lalu. (ddn/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com