Picture Story

Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi

Ari Saputra - detikOto
Kamis, 25 Feb 2021 15:07 WIB

Tangerang Selatan - Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Sejumlah pekerja mengerjakan pembuatan mobil odong-odong di bengkel milik Didik di kawasan Jurang Mangu, Tangerang Selatan, Kamis (25/2/2021). 

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Bengkel milik Didik tetap melakukan pembuatan mobil odong-ondong di masa pandemi Corona.

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Odong-odong dibuat dengan cara memodifikasi total mobil lama sehingga menyisakan mesin dan sasis. Kemudian dibangun ulang sesuai desain. 

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Seorang pekerja sedang melakukan pengelasan knalpot. Sementara beberapa pekerja lainnya terlihat sibuk menyelesaikan pembuatan odong-odong yang nyaris rampung.

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Pada masa pandemi COVID-19, permintaan mobil odong-odong tetap stabil melalui transaksi pasar online. 

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Bodi mobil didempul sebelum dicat seusai permintaan.

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Dalam sebulan, bengkel Didik bisa menjual 4 sampai 5 unit odong-odong. 

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Pekerja melakukan pengelasan rangka sesuai dengan desain yang telah ditentukan.

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Pembuatan mobil odong-odong sekitar 4 pekan. 

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Mobil odong-odong ini dipasarkan hingga Riau, Palembang, dan Aceh.

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Didik Hermawan menunjukkan mobil odong-odong yang hampir rampung pengerjaannya.

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Harga jual odong-odong, diluar ongkos pengiriman Rp 75 juta (mobil bekas Suzuki Panther), Rp 65 juta (mobil bekas Toyota Kijang Super), dan Rp 55 juta (mobil bekas Toyota Kijang). 

Didik Hermawan, pembuat mobil wisata odong-odong tetap melakukan produksi di masa pandemi Corona. Sebab, permintaan mobil odong-odong tetap stabil.

Didik Hermawan pembuat mobil wisata odong-odong berpose di bengkel kerjanya Jurang Mangu, Tangerang Selatan. 

Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi
Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi
Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi
Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi
Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi
Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi
Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi
Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi
Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi
Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi
Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi
Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi
Geliat Pembuatan Odong-odong di Masa Pandemi