Horor, Rusia Disebut Punya Truk Tungku Pembakaran Mayat Tentara

Tim detikcom - detikOto
Sabtu, 26 Feb 2022 07:07 WIB
Rusia telah melakukan serangan rudal terhadap infrastruktur Ukraina. Ini dia penampakan sisa-sisa rudal yang hantam Ukraina.
Penampakan rudal Rusia yang hantam Ukraina Foto: Reuters/Valentyn Ogirenko
Jakarta -

Menteri Pertahanan Inggris, Ben Wallace menyebut Rusia bisa saja menggunakan kembali krematorium berjalan di Ukraina. Dia mengatakan truk pembakar mayat itu digunakan untuk melenyapkan tentara Rusia yang gugur di medan perang.

Dikutip dari Telegraph, Jumat (25/2/2022) Rusia memiliki krematorium bergerak di gudang senjatanya. Truk itu mengikuti pasukan penyerang dan diduga untuk ''menghilangkan" tentara yang tewas.

Kementerian Pertahanan Inggris merilis video truk yang dapat membakar mayat satu per satu dan meyakini bahwa Kremlin mungkin mengerahkan truk itu dalam perangnya dengan Ukraina untuk menyembunyikan jumlah korban.

"Sebelumnya mereka telah mengerahkan krematorium bergerak untuk mengikuti pasukan di sekitar medan perang, yang menurut buku siapa pun mengerikan," kata Wallace kepada Telegraph, dikutip Jumat (25/2/2022).

"Jika saya adalah seorang tentara dan tahu bahwa jenderal saya memiliki sedikit kepercayaan pada saya sehingga mereka mengikuti saya di sekitar medan perang dengan krematorium bergerak, atau saya adalah ibu atau ayah dari seorang putra, berpotensi ditempatkan ke zona pertempuran, dan pemerintah saya berpikir bahwa cara untuk menutupi kerugian adalah krematorium keliling, saya akan sangat, sangat khawatir," tambah dia.

Ben Wallace mengatakan sistem semacam itu kemungkinan menjadi cara bagi Kremlin untuk menutupi kerugian tempur di masa depan, karena khawatir akan terulangnya kritik di dalam negeri ketika Rusia pertama kali menginvasi Ukraina pada tahun 2014.

"Ini adalah efek samping yang sangat mengerikan dari bagaimana orang Rusia memandang pasukan mereka dan bagi Anda yang bertugas, dan menjadi seorang tentara, mengetahui bahwa berjalan di belakang Anda adalah cara untuk menguapkan Anda jika Anda terbunuh dalam pertempuran mungkin mengatakan semua yang perlu Anda ketahui tentang rezim Rusia," jelasnya.

Ben Wallace meyakini pasukan Rusia yang menginvasi Ukraina dapat menggunakan insinerator untuk membantu menyamarkan jumlah korban yang ditimbulkan selama pertempuran.

Menurut The Telegraph, Kementerian Pertahanan Inggris merilis video krematorium. Dalam akun channel YouTube-nya juga diunggah bagaimana mengerikannya krematorium berjalan di Rusia.

Namun dalam penelusuran Snopes, video asli itu muncul di YouTube dari Agustus 2013, dan menunjukkan proses operasi insinerator limbah biologis, berasal dari perusahaan St Petersburg bernama Tourmaline.

Krematorium berjalan disebut pernah digunakan Rusia

Pernyataan Wallace mengenai penggunaan krematorium tersebut oleh militer Rusia sebelumnya mengacu pada pelaporan masa lalu seputar pertempuran di Ukraina timur pada tahun 2015.
Menurut anggota parlemen AS, tentara Rusia menggunakan krematorium tersebut saat itu.

"Rusia berusaha menyembunyikan korban mereka dengan membawa krematorium keliling. Mereka berusaha menyembunyikan tidak hanya dari dunia tetapi dari orang-orang Rusia keterlibatan mereka,' ujar Mantan Ketua Komite Angkatan Bersenjata DPR AS Mac Thornberry mengatakan kepada Bloomberg pada tahun 2015:

Media Ukraina juga meliput ini pada tahun 2015. Menurut kepala badan keamanan Ukraina saat itu, Valentyn Nalyvaichenko, tujuh krematorium bergerak memasuki wilayah yang dikuasai militan di Ukraina pada Januari 2015. Krematorium dipasang pada sasis truk KAMAZ.

"Masing-masing krematorium ini membakar 8-10 tubuh per hari," ujar Nalyvaichenko.

"Setiap hari, hotline Security Service Ukraina mencatat sejumlah besar panggilan telepon dari puluhan warga Rusia yang mencari kerabat mereka atau tentara Rusia yang dikirim ke wilayah Ukraina."

"Pemerintah Ukraina akan bersikap manusiawi. dan akan mengembalikan mayat tentara Rusia kepada ibu mereka dengan semua dokumen dan barang pribadi," katanya.



Simak Video "Garda Terdepan Ukraina di Donbas Optimis Dapat Kalahkan Rusia"
[Gambas:Video 20detik]
(riar/din)