Hyundai Bangun Mobil Listrik di Cikarang Indonesia, KIA?

Ilham Satria Fikriansyah - detikOto
Rabu, 15 Des 2021 15:24 WIB
PT Kreta Indo Artha (KIA) memperkenalkan mobil baru Kia Grand Carnival dalam pameran GIIAS yang digelar di ICE BSD, Tangareng, Sabtu (13/11/2021). Ini pun menjadi yang pertana bagi KIA untuk hadir di ajang otomotif tahunan ini.
Ilustrasi KIA Grand Carnival Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

Hyundai telah menyatakan secara resmi jika Indonesia dipilih sebagai lokasi untuk produksi mobil listrik. Sementara anak perusahaan Hyundai, KIA, lebih memilih membangun mobil di negara tetangga, yaitu Malaysia.

Dilansir dari Paultan, Kia Malaysia yang merupakan perusahaan patungan antara KIA Motor dengan Bermaz Auto, secara resmi mengumumkan bakal memproduksi sebanyak 100 ribu unit kendaraan untuk Malaysia dan pasar ekspor hingga 2026 mendatang. Nantinya akan ada empat model yang bakal dirakit secara Completely Knock Down (CKD) yakni Carnival, Sorento, Sportage, dan Niro.

Melalui konferensi pers beberapa waktu lalu, Kia mengungkapkan jika pelaksanaan CKD di Malaysia ini merupakan salah satu kunci sukses KIA dalam menunjang penjualan di wilayah Asia Tenggara. KIA memilih Malaysia karena terdapat kebijakan CKD, logistik, serta pemasok dari pemerintah.

Hal ini diprediksi juga akan menguntungkan Hyundai, selaku induk perusahaan yang menaungi KIA. Pemilihan lokasi pabrik yang berbeda ini diyakini dapat menguntungkan bisnis kedua perusahaan tersebut di kawasan ASEAN.

Kia menargetkan sebanyak 60% dari total 100 ribu unit produksi mobil akan dikirim ke sejumlah negara di Asia Tenggara, termasuk Indonesia, Thailand, Singapura, Myanmar, Kamboja, Laos, Filipina, Vietnam, dan Brunei Darussalam.

KIA All New Grand CarnivalKIA All New Grand Carnival Foto: Muhammad Hafizh Gemilang

Sementara Hyundai yang memiliki pabrik di Indonesia, rencananya juga bakal mengirim sejumlah kendaraan 'made in Indonesia' ke beberapa negara lain. Pabrik yang kabarnya mengusung teknologi canggih ini, diproyeksikan dapat memproduksi sekitar 150 ribuan unit mobil per tahun. Bahkan, kapasitasnya bisa dioptimalkan sampai dengan 250 ribu unit.

Salah satu mobil yang bakal diekspor adalah Hyundai Creta, mobil yang dirakit di Cikarang ini rencananya akan dikirim ke luar negeri. Tapi untuk negara tujuannya mana saja, Hyundai masih menutup rapat-rapat informasi tersebut.

Kia sendiri akan merakit kendaraan di pabrik Inokom di Kulim, Kedah, Malaysia. Sementara Hyundai bakal membangun mobil listriknya di pabrik yang berlokasi di Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

Selain memproduksi mobil listrik, Hyundai juga telah melakukan investasi besar dengan LG untuk membangun pabrik sel baterai mobil listrik di Indonesia, bahkan jadi yang pertama di kawasan Asia Tenggara.

Produksi sel baterai ini ditargetkan mulai tahun 2024 dan hanya diproyeksikan untuk mobil listrik yang dirancang menggunakan platform khusus Electric-Global Modular Platform (E-GMP). Sebagai informasi, E-GMP bukan hanya digunakan untuk merancang mobil listrik Hyundai saja namun juga untuk Kia.



Simak Video "Duh! KIA Carens Laku di India, Tapi Indennya Tembus 1,5 Tahun"
[Gambas:Video 20detik]
(lth/din)