Mengerikan! Deretan Truk Berisi Ratusan Mayat Korban COVID-19 Belum Dikubur di New York

Rizki Pratama - detikOto
Kamis, 26 Nov 2020 08:36 WIB
NEW YORK, NEW YORK - MAY 06: Refrigerated trucks functioning as temporary morgues are seen at the South Brooklyn Marine Terminal on May 06, 2020 in the Brooklyn borough of New York City. New York Citys Medical Examiner are now operating a long-term disaster morgue at Brooklyns 39th Street Pier, where human remains will be kept inside freezer trucks, in an effort to provide relief to funeral directors overwhelmed from the COVID-19 crisis.   Justin Heiman/Getty Images/AFP
Deretan truk yang jadi kamar mayat sementara. Hingga kini masih ada ratusan mayat korban COVID 19 yang belum dikubur meski sudah ada dalam truk selama berbulan-bulanFoto: AFP/Justin Heiman
Jakarta -

Sebuah foto dari udara mendokumentasikan 50 truk berpendingin berisi 650 mayat COVID-19. Truk-truk ini sudah diparkir di pinggiran pantai Brooklyn, New York, Amerika Serikat, sejak 8 bulan kasus positif di sana mulai membeludak.

Truk-truk, yang jumlahnya diperkirakan 50 buah, tersebut dimodifikasi menjadi kamar mayat darurat ketika fasilitas kamar mayat di rumah sakit dan rumah duka dipenuhi kala itu. Berdasarkan laporan dari Wall Street Journal, sejak saat itu pemerintah terus menjadikan truk dan tempat itu sebagai penyimpanan mayat yang belum diklaim oleh keluarganya. Truk tersebut dilengkapi dengan mesin pendingin supaya mayat tidak membusuk.

Juru bicara kantor pemeriksaan medis kota setempat mengatakan, sebanyak 230 mayat ini kebanyakan sudah tidak punya keluarga. Ada pula yang kerabatnya susah dihubungi karena keluarga yang ditinggalkan sudah terlalu tua. Dalam beberapa kasus, kerabat terdekat mayat yang belum diambil ini juga telah meninggal karena COVID-19 dan sama-sama disimpan di sana.

Sisanya ada keluarga yang sudah dihubungi tapi tak mampu mengambil mayat keluarganya. Alasannya biaya pemakaman di sana dianggap mahal.

Korban meninggal dunia corona di New York dimasukkan ke dalam truk esKorban meninggal dunia Corona di New York dimasukkan ke dalam truk es. Foto diambil saat kota tersebut dihantam puncak pandemi (Foto: Twitter @drnoahross)

Berdasarkan keterangan dari Asosiasi Direktur Pemakaman Negara Bagian New York, biaya rata-rata penguburan tradisional bisa mencapai sekitar USD 9.000 sementara kremasi biasanya sekitar USD 6.500. Keluarga yang tidak mampu mengakomodasi pemakaman keluarganya dapat meminta pemerintah kota menguburkan orang yang mereka cintai secara gratis di Pulau Hart, bagian kecil wilayah di Long Island Sound di lepas pantai The Bronx.

Pulau Hart adalah kuburan bagi orang miskin dan membutuhkan di New York. Pada masa prapandemi, jenazah yang tidak diklaim biasanya akan dikubur di pulau itu. Pulau ini menjadi salah satu tempat pemakaman umum terbesar di Amerika Serikat.

New York adalah episentrum COVID-19 di AS. Selama tiga bulan pertama pandemi yang dimulai pada Maret, kota itu melaporkan 203 ribu kasus COVID-19 yang dikonfirmasi. Dari jumlah tersebut, 18.679 orang meninggal dan lebih dari 54 ribu orang dirawat di rumah sakit.

Secara total, lebih dari 24 ribu penduduk Kota New York telah meninggal karena COVID-19. Lebih dari 301 ribu penduduk kota dinyatakan positif COVID-19.



Simak Video "Bertambah 10.046, Per 9 Januari Kasus Corona RI 818.386"
[Gambas:Video 20detik]
(rip/din)