Selasa, 04 Feb 2020 19:49 WIB

Standar Emisi Hambat Ekspor Kendaraan Komersial

Rizki Pratama - detikOto
Perusahaan karoseri yang bermarkas di Malang, Adi Putro punya model bus Ultra High Deck (UHD). Ilustrasi bus Foto: Dadan Kuswaraharja
Jakarta -

Kendaraan komersial merupakan salah satu bagian penting dalam pertumbuhan ekonomi. Indonesia yang memiliki kapasitas produksi kendaraan memiliki potensi besar di sini namun, masih kesulitan memperluas pasar karena standar emisi.

Di Indonesia untuk kebutuhan dan regulasi kendaraan komersial masih membuat dengan standar Euro 2. Untuk memenuhi pasar ekspor lain tentu pabrikan harus menyediakan jalur produksi lain untuk itu yang mana akan meningkatkan biaya produksi.

"Jika bisa buat kendaraan tersebut cuma akhirnya menjadi mahal karena production line berbeda," kata Ketua Umum Gaikindo, Yohanes Nangoi saat ditemui di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (4/2/2020).

Kondisi ini berbeda dengan negara tetangga seperti Thailand. Standar pasar domestik negara tersebut sudah sama dengan standar ekspor sehingga lebih hemat biaya produksi.

Ilustrasi busIlustrasi bus Foto: Khairul Imam Ghozali

"Thailand standar sudah tinggi jadi bikin untuk ekspor dan domestik sama akibatnya harga lebih kompetitif. Nah Indonesia harus punya standar domestik dan ekspor cuma kostnya jadi lebih mahal," ungkap Nangoi.

Nangoi mengatakan pemerintah berperan penting dalam mendorong ekspor kendaraan komersial ini. Caranya tentu dengan memberikan komitmen lebih pada lingkungan dengan meningkatkan standar emisi ke level lebih tinggi.

"Tentunya pemerintah kebijakannya harus mengikuti arus bahwa mereka harus bersih lingkungan dan segala macam, otomatis kendaraan kost kompetitif lebih baik untuk diekspor. Mudah-mudahan kebijakan pemerintah makin menoleh pada kemajuan teknologi tentunya akan menjadi standarisasi lebih baik buat kita sehingga produk eskpor dan dalam negeri tk perlu dua line," paparnya.

Sebagai contoh ketika standar emisi kendaraan penumpang sudah berada di Euro 4. Seiring dengan itu ekspor kendaraan penumpang meningkat. Berkaca dari itu, Nangoi yakin ekspor kendaraan komersil juga bisa mengalami peningkatan seiring meningkatnya standar emisi dalam negeri.

"Memang ekspor kendaraan komersial belum besar tapi bukan berarti tidak bisa, karena Euro 4 baru mulai pada passengger car tahun 2018 kalau nggak salah ya, tapi pada saat itu kita sudah bisa ekspor ke mana-mana," pungkas Nangoi.



Simak Video "Truk Tabrak Bus di Tol Cipali, 1 Tewas dan 2 Terluka"
[Gambas:Video 20detik]
(rip/lth)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com