Senin, 08 Jul 2019 11:46 WIB

Tilang CCTV Tuntut Pengendara Lebih Disiplin

Luthfi Anshori - detikOto
Tilang Elektronik (E-TLE). Foto: Lamhot Aritonang Tilang Elektronik (E-TLE). Foto: Lamhot Aritonang
Jakarta - Polda Metro Jaya mulai memberlakukan tilang dengan kamera Electronic Traffic Law Enforcement (e-TLE), setelah sebelumnya dilakukan uji coba. Inovasi ini disambut baik oleh Kementerian Perhubungan.

Diungkapkan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setyadi, penegakan hukum semakin efektif dan juga membuat masyarakat semakin waspada dengan tilang CCTV itu.



"Generasi kedua (e-TLE) yang sedang dibangun kepolisian saya juga mendukung sepenuhnya. Masyarakat di mana-mana jadi waspada," ungkap Budi saat berbincang dengan detikcom di kantornya beberapa waktu yang lalu.

Budi melanjutkan tujuan dioperasikannya e-TLE ialah untuk meningkatkan keselamatan serta ketertiban masyarakat dalam berkendara di jalan.

"Artinya keberadaan polisi di jalan itu lebih mengedukasi kepada masyarakat supaya mereka lebih disiplin di jalan. Karena apa? (dengan e-TLE) diawasi semuanya," ujar Budi.



Inovasi penegakan hukum lalu lintas secara elektronik oleh kepolisian lalu lintas telah berjalan selama 7 bulan. Pertama kali diterapkan pada November 2018 lalu, perangkat kamera CCTV sudah menangkap setidaknya 12 ribu pelanggar lalu lintas.

Jumlah yang cukup besar mengingat e-TLE baru terpasang di 12 titik saja di Jakarta. Dari total pelanggaran tersebut, 4.000 pelanggar telah menyelesaikan proses hukumnya.

"Sekarang (e-TLE) sudah capture 12 ribu lebih pelanggaran. Dari sana 4.000 sudah melakukan proses hukumnya, ada sekitar 2.400 sudah konfirmasi dan sedang proses persidangan di pengadilan," kata Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya, AKBP M. Nasir.

Simak Video "Demi Hindari Tilang Elektronik, Muncul Modus Pelat Palsu"
[Gambas:Video 20detik]
(riar/rgr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com