Selasa, 07 Apr 2020 06:05 WIB

Cairan Disinfektan Bikin Rusak Cat Mobil?

Ridwan Arifin - detikOto
Gerbang Disinfektan Mobil masuk gerbang disinfektan Foto: ANTARA FOTO/Destyan Sujarwoko
Jakarta -

Untuk mencegah penyebaran virus corona (COVID-19) penyemprotan cairan disinfektan kini juga dilakukan pada mobil. Namun kekhawatiran timbul, sebab cairan itu mengandung bahan kimia yang bisa menimbulkan risiko bercak atau water spot pada cat mobil.

"Bercak kemungkinan iya," kata Head Product Improvement/EDER Dept Technical Service Division PT Astra Daihatsu Motor Bambang Supriyadi saat dihubungi detikcom.

Munculnya bercak itu akibat cairan menempel dan mengendap pada mobil. Namun Bambang mengatakan tidak akan membuat kerusakan pada struktur body mobil.

"Namun tidak merusakan body kendaraan karena bisanya kandungan chloride yang biasa dipakai untuk campuran disinfectan kadarnya rendah," ucap dia.

Menurutnya untuk mengantisipasi bercak pada cat mobil. Pada eksterior mobil yang sudah disemprot disinfektan pemilik cukup membilas mobil menggunakan air bersih.

"Untuk antisipasinya cukup disemprot pakai air biasa saja," tuturnya.

Namun tidak melulu mencegah bercak dengan hanya menyemprotkan air bersih, Bambang menyebut hal ini dipengaruhi lantaran kadar komposisi disinfektan yang digunakan pada saat penyemprotan. Bila bercak sudah menempel dan sulit dihilangkan, pemilik bisa melakukan compounding dan polishing supaya cat mobil kembali mengkilat.

"Iya (bercak cat mobil bisa dihindari-Red), namun juga tergantung material disinfektannya, tergantung kondisi aktual campurannya," jelas Bambang.



Simak Video "Cuci Mobil Unik dengan Cokelat, Surabaya"
[Gambas:Video 20detik]
(riar/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com