Bikin Tim Satelit Yamaha di MotoGP, Segini Biayanya

ADVERTISEMENT

Bikin Tim Satelit Yamaha di MotoGP, Segini Biayanya

Rangga Rahadiansyah - detikOto
Minggu, 12 Des 2021 10:18 WIB
MotoGP rider Valentino Rossi of Italy steers his motorcycle during the Valencia Motorcycle Grand Prix, the last race of the season, at the Ricardo Tormo circuit in Cheste, near Valencia, Spain, Sunday, Nov. 14, 2021. (AP Photo/Alberto Saiz)
Tim satelit Petronas Yamaha SRT Foto: AP/Alberto Saiz
Jakarta -

Bos WITHU-Yamaha baru Razlan Razali membeberkan biaya besar yang dibutuhkan untuk membentuk tim satelit Yamaha di MotoGP. Disebutkan, tim satelit Yamaha menelan biaya hingga 11-13 juta euro (Rp 178 miliar-Rp 211 miliar).

Menyusul keberhasilan tim satelit MotoGP seperti Pramac dan LCR, Yamaha dan KTM juga secara bertahap membawa tim satelit mereka ke tingkat yang lebih tinggi. Kolaborasi ini juga berarti bahwa pabrikan memiliki hak suara dalam kewajiban pebalap. Pebalap terbaik kemudian dibayar oleh pabrikan, yang memunculkan hak penetrasi. Misalnya, Franco Morbidelli dipindahkan dari tim Petronas SRT ke tim Monster Yamaha tahun ini ketika Maverick Vinales pertama kali diskors dan kemudian dilepas ke Aprilia.

"Kami memiliki hubungan yang sangat baik dengan Yamaha. Anda memahami pentingnya tim independen yang kuat. Dan saya memperjuangkan status ini. Yamaha tidak hanya melihat kami sebagai pelanggan yang membayar uang. Kami juga memutuskan bersama untuk mengontrak Fabio Quartararo pada musim panas 2018. Dia adalah satu-satunya pembalap top yang andal di Yamaha musim lalu. Kami kemudian menyerahkan Franco ke Tim Pabrikan," kata Razali dikutip Speedweek, Minggu (12/12/2021).

Menurutnya, keputusan pemilihan pembalap di tim satelit ditentukan oleh Yamaha. Misalnya, Yamaha telah menunjuk Andrea Dovizioso untuk sisa musim 2021, termasuk penunjukkan pebalap Moto3 Darryn Binder. Duo pembalap ini juga digaji di Yamaha.

"Tetapi ketika memilih pembalap, Yamaha dan tim memutuskan bersama," tegas Razali, yang kini menjadi pemilik tim WITHU Yamaha RNF setelah Petronas dan Sirkuit Sepang mengundurkan diri dari tim balap.

"Kami senang bahwa Yamaha membayar para pebalap. Tapi kami tetap membayar cicilan leasing sepeda motor tersebut," kata Razali.

Tarif sewa motor MotoGP untuk tim satelit sekitar 2,5 juta euro Rp 40 miliar per pebalap per musim. Peningkatan teknologi pada motor tim satelit ditagihkan secara terpisah. Motor Spec-A disewakan sedikit lebih murah, mungkin sekitar 2 juta euro (Rp 32 miliar).

Tim Petronas tidak hanya berpartisipasi di MotoGP selama tiga tahun terakhir, tetapi juga berpartisipasi di MotoE. Razali memperkirakan pengeluaran keuangan untuk Kejuaraan Dunia MotoGP dalam tiga hingga lima tahun ke depan sebesar 11 hingga 13 juta euro atau Rp 178 miliar-Rp 211 miliar.

Dia tidak berniat menurunkan total anggaran di kelas premier dibandingkan tiga tahun terakhir. Sponsor utama baru WITHU membayar kurang dari 5 juta euro, tetapi Dorna memberi subsidi hampir 5 juta euro dalam biaya masuk, hadiah uang, uang TV dan tunjangan untuk pengeluaran. Selain itu, akan ada co-sponsor tambahan, mungkin juga sponsor baru dari industri minyak mineral.

Sementara itu, Tim WITHU menargetkan ingin menjauh dari tempat terakhir pada tahun 2022. "Dovi memiliki banyak pengalaman. Bagi saya dia adalah seorang insinyur. Dia bisa mendapatkan beberapa hasil podium," katanya.



Simak Video "Siapin Tabungan! Ini Bocoran Jadwal MotoGP Mandalika 2023"
[Gambas:Video 20detik]
(rgr/riar)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT