Selasa, 29 Sep 2020 11:57 WIB

Marquez Absen, Dovizioso Seharusnya Lebih Mudah Menang, Kan?

Ridwan Arifin - detikOto
BARCELONA, SPAIN - SEPTEMBER 26:  Andrea Dovizioso of Italy and Ducati Team   speaks in box with mechanics during the MotoGP of Catalunya: Qualifying during qualifying for the MotoGP of Catalunya at Circuit de Barcelona-Catalunya on September 26, 2020 in Barcelona, Spain. (Photo by Mirco Lazzari gp/Getty Images) Andrea Dovizioso seharusnya bisa jadi juara MotoGP 2020? Foto: Getty Images/Mirco Lazzari gp
Jakarta -

Andrea Dovizioso tampil oke dalam tiga musim terakhir MotoGP, tapi pebalap Italia ini harus puas sebagai runner-up. Dovi selalu berada di bayang-bayang Marc Marquez.

Pebalap Italia itu secara konsisten menjadi penantang serius gelar juara, terutama sejak 2017. Musim lalu misalnya, Dovizioso mengemas 269 poin, jumlah poin tertinggi dalam kariernya di kelas premier. Namun, Marc Marquez masih terlalu tangguh, ia tak terbendung usai membukukan rekor 420 poin untuk menyabet gelar juara dunia kedelapan.

Marquez mengalami nasib nahas di awal musim ini. Kecelakaan yang dialaminya di seri pertama membuat dia harus operasi dua kali sehingga comeback-nya pun molor. Ketiadaan Marquez dianggap bisa membuat Dovizioso mulus ke tangga juara.

Sayang Andrea Dovizioso belum menunjukkan taji. Dari delapan race yang sudah dijalani, pria Italia itu baru dua kali naik podium dan hanya sekali finis pertama pada MotoGP Austria.

Dovizioso membantah anggapan bahwa tanpa Marquez gelar juara dunia lebih mudah menjadi miliknya untuk diambil. Di sisi lain, Desmosedici GP 20 miliknya dirasa punya masalah pada penggunaan ban baru Michellin.

"Saya senang jika orang berpikir bahwa saya adalah pebalap yang bakal memenangkan kejuaraan tanpa Marquez, tapi jujur saya acuh tak acuh," kata Dovizioso seperti dikutip GPone, Selasa (29/9/2020).

"Anda perlu mengetahui semua aspek untuk berbicara tentang memenangkan kejuaraan. Bisa kelihatan di banyak balapan, dan salah satu contohnya Vinales, dia menang di Misano 2 dan dia berjuang sekali hari ini."

"Semua ini hanyalah konsekuensi dari ban baru, yang berbeda dan rumit untuk kita pahami," jelas Dovizioso.



Simak Video "Bisakah Joan Mir Juarai MotoGP Tanpa Menangi Balapan?"
[Gambas:Video 20detik]
(riar/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com