Survei: Konsumen Indonesia Bakal Beli Motor-Mobil Listrik dalam Lima Tahun ke Depan

Luthfi Anshori - detikOto
Kamis, 03 Mar 2022 11:20 WIB
Tesla Model S Plaid
Mobil listrik Tesla. Foto: Tesla
Jakarta -

Sebagai bagian komitmen Net Zero Emission di tahun 2060, pemerintah Indonesia tengah berupaya untuk mempercepat program kendaraan listrik guna mengurangi impor bahan bakar minyak (BBM) dan meningkatkan ketahanan energi nasional.

Baru-baru ini layanan survei konsumen berbasis digital, Populix, merilis hasil survei 'Indonesian Modern Consumption' yang mengulas perilaku konsumen Indonesia di era modern, termasuk dalam hal penggunaan kendaraan listrik.

Dari hasil survei menunjukkan bahwa saat ini, hanya 13% responden yang memiliki motor listrik dengan mayoritas brand yang dibeli adalah United Motor (34%), Viar (30%), dan GESITS (20%). Sementara untuk kategori mobil listrik, hanya 2% responden yang memiliki mobil listrik dengan mayoritas brand yang dimiliki adalah Tesla (21%), Hyundai (18%), dan BMW (17%).

"Meskipun saat ini hanya ada sebagian kecil masyarakat Indonesia yang memiliki kendaraan listrik, survei kami menunjukkan bahwa tren ini akan terus meningkat dalam beberapa tahun ke depan. Lebih dari setengah responden tengah mempertimbangkan untuk membeli kendaraan listrik, bahkan sepertiga responden sudah berencana untuk membeli kendaraan listrik dalam lima tahun ke depan," kata Timothy Astandu, Chief Executive Officer, Populix, dalam keterangan resminya.

Dalam Grand Strategi Energi Nasional, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Republik Indonesia telah menargetkan jumlah mobil listrik sekitar 2 juta unit dan motor listrik sekitar 13 juta unit pada 2030. Adapun hasil survei Populix mengungkap bahwa terdapat 29% responden yang sudah berencana untuk membeli motor listrik dan 31% responden yang sudah berencana membeli mobil listrik dalam lima tahun ke depan.

United Motor, Viar, dan GESITS diklaim menjadi merek motor listrik yang tetap menarik perhatian calon konsumen, sementara Tesla, Hyundai dan Toyota menjadi mobil listrik pilihan utama para calon konsumen.

Beberapa alasan yang mendorong responden dalam membeli dan mempertimbangkan kendaraan listrik adalah produk yang lebih ramah lingkungan, hemat biaya perawatan, dan memiliki zero emission. Ke depannya, responden juga meyakini bahwa kendaraan listrik akan semakin ramah lingkungan, menjadi kendaraan masa depan, dan dapat mengurangi permintaan terhadap bahan bakar minyak.

Survei 'Indonesian Modern Consumption' dilakukan terhadap 1.002 responden yang terdiri dari 523 responden laki-laki dan 479 responden perempuan berusia 18-55 tahun pada tanggal 3-9 Januari 2022 di Indonesia.



Simak Video "Survei: Konsumen Indonesia Bakal Beli Motor-Mobil Listrik dalam Lima Tahun ke Depan"
[Gambas:Video 20detik]
(lua/riar)