Gokil! Mercedes-Benz Jual Lebih dari 1 Juta Unit Mobil di Paruh Pertama 2021

Luthfi Anshori - detikOto
Minggu, 11 Jul 2021 16:15 WIB
Logo Mercedes Benz
Mercedes-Benz jual lebih dari satu juta unit kendaaraan pada paruh pertama 2021. Foto: Ari Saputra
Jakarta -

Pandemi virus Corona telah memukul berbagai sektor industri, tak terkecuali industri otomotif. Namun hal itu sepertinya tidak berdampak pada Mercedes-Benz. Merek mobil asal Jerman itu sukses menjual lebih dari satu juta unit kendaraan di paruh pertama 2021.

Mercedes-Benz Cars berhasil mengirimkan 1.182.724 kendaraan penumpang (+25,1%) kepada pelanggan di seluruh dunia di semester pertama tahun 2021.

Di Cina, penjualan mobil Mercedes-Benz memecahkan dua rekor baru, yakni pengiriman kendaraan tertinggi di kuartal kedua (219.059 unit, +5,8%) dan di semester pertama tahun ini (441.579 unit, +27,6%). Pertumbuhan penjualan dua digit di Q2 dicapai di Jerman (+26,3%) dan Amerika Serikat (+38,6%).

Mitra penjualan global menghadapi permintaan pelanggan yang sangat tinggi di seluruh portofolio model Mercedes-Benz. Namun demikian, kekurangan pasokan komponen semikonduktor tertentu di seluruh dunia mempengaruhi pengiriman global ke pelanggan di kuartal ke-2, terutama di bulan Juni. Kekurangan tersebut diperkirakan akan terus berdampak pada hal penjualan di kedua kuartal mendatang.

"Tingginya minat pelanggan untuk model kendaraan Mercedes-Benz mendorong pertumbuhan dua digit kami di semester pertama tahun 2021. Tingkat pesanan yang masuk dalam jumlah tinggi didukung dengan popularitas New S-Class, plug-in-hybrids dan mobil listrik, serta penjualan dari peluncuran C-Class di berbagai pasar," jelas Britta Seeger, Member of the Board of Management of Daimler AG and Mercedes‑Benz AG responsible for Marketing and Sales, seperti tertulis dalam keterangan resminya.

Pengiriman kendaraan plug-in hybrids dan mobil listrik mencapai lebih dari empat kali lipat selama enam bulan pertama, hingga 121.500 unit (+305,0%). Secara total, kendaraan plug-in hybrids dan mobil listrik menyumbang 10,3% dari total penjualan Mercedes-Benz Cars pada semester pertama di tahun 2021.

Sekitar 39.000 kendaraan listrik dikirim dari Januari hingga Juni (+291,4%), termasuk lebih dari 19.000 unit (+469,4%) dari model EQA, EQC dan EQV (Kombinasi konsumsi daya: 26,4 15,7 kWh/100 km; gabungan emisi CO2: 0 g/km).

"Respons positif yang kami terima mengenai EQS sejak peluncuran perdana dunianya serta momentum penjualan kendaraan listrik kami yang kuat adalah bukti bahwa Mercedes-EQ baru saja memulai kisah kesuksesan elektriknya," terang Seeger.

Penjualan kendaraan penumpang Mercedes-Benz di setiap wilayah dan pasar

Penjualan Mercedes-Benz di wilayah Asia Pasifik meningkat sebesar 26,1% dari bulan Januari hingga Juni 2021. Pengiriman unit Mercedes-Benz di Cina berhasil memecahkan rekor terbaru, dengan total penjualan sebesar 441.579 unit di semester pertama (+27,6%). Di wilayah Eropa, pemulihan situasi COVID-19 di berbagai pasar menghasilkan pertumbuhan sebesar 53,7% di kuartal kedua. Sementara itu, di Jerman, Mercy menjual 107.269 unit mobil dari Januari hingga Juni, mencapai tingkat penjualan di atas tahun lalu (+1,0%). Penjualan di wilayah Amerika Utara di semester satu mencapai 182.305 unit (+24,4%) dengan total 160.646 mobil penumpang dikirim ke pelanggan di Amerika Serikat (+26,3%).

Penjualan unit Mercedes-Benz Cars dan Vans

Mercedes-Benz menjual 581.201 mobil di seluruh dunia pada Q2 (+27,0%) dan 1.162.471 mobil dari Januari hingga Juni (+24,3%). Sekitar 21.500 unit S-Class telah dikirimkan ke pelanggan di Q2 (+69,2%), dengan total lebih dari 36.000 unit sejak awal tahun (+43,1%). Sedangkan unit E-Class saloon & estate (+11,8%), mobil kompak (+42,1%) dan SUV (+53,2%) mencapai kinerja penjualan yang kuat selama semester pertama.

Sementara itu, dari bulan Januari hingga Juni, GLC SUV kembali menjadi model Mercedes-Benz terlaris di seluruh dunia, diikuti oleh sedan C- dan E-Class. New C-Class, yang mulai dijual pada 30 Maret, telah mencapai tingkat penerimaan pesanan sekitar 50.000 pesanan. Pengiriman untuk merek smart meningkat lebih dari dua kali lipat di Q2 dengan 10.524 unit (+148,3%). Sebanyak 20.253 urban microcars dengan dua dan empat pintu telah dikirimkan dari Januari hingga Juni (+100,5%).

Pada Q2 2021, penjualan van komersial dari Mercedes-Benz Vans tumbuh sebesar 37% dibandingkan dengan kuartal tahun sebelumnya meskipun ada kekurangan pasokan di seluruh dunia untuk komponen semikonduktor tertentu. Secara total, 84.190 Sprinter, Vito, Tourer dan Citan tercatat terjual di seluruh dunia. Pertumbuhan sangat tinggi di Amerika Latin dan Eropa, di mana eSprinter dan eVito berkontribusi kuat terhadap pertumbuhan di sebagian besar pasar Eropa.

"Kami berhasil mengimplementasikan strategi kami sesuai dengan tujuan kami untuk membangun posisi kepemimpinan Vans di bidang elektro-mobilitas. Dengan penjualan lebih dari 2.400 van listrik pada kuartal kedua ini membantu menggarisbawahi tujuan ini," kata Marcus Breitschwerdt, Head of Mercedes-Benz Vans.

"Di bulan Mei, kami mempresentasikan konsep EQT yang disambut dengan umpan balik yang sangat positif dari media dan pelanggan. Generasi van kecil masa depan kami akan menyelesaikan rangkaian produk listrik kami pada tahun 2022," tukasnya.

(lua/riar)