Kamis, 10 Sep 2020 19:40 WIB

Daya Beli Masih Lesu, Gaikindo Minta Relaksasi Pajak Biar Harga Mobil Murah

Ridwan Arifin, Ridwan Arifin - detikOto
Penjualan mobil bekas turut terdampak pandemi COVID-19. Namun, kini penjualan mobil bekas itu kembali bergeliat di kala Jakarta menerapkan PSBB transisi. Ilustrasi penjualan mobil Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Gabungan Asosiasi Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) berharap pemerintah mengeluarkan sejumlah stimulus demi membantu industri otomotif bangkit dari krisis akibat pandemi virus Corona (COVID-19). Ditambah DKI Jakarta yang menyumbang kontribusi otomotif hingga 40 persen secara nasional bakal mengalami Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) total mulai 14 September 2020.

Ketua I Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Jongkie Sugiarto meminta adanya relaksasi pajak untuk pembelian mobil. Hal ini dimaksudkan agar angka penjualan pada industri mobil bisa kembali terkerek naik.

"Kami sudah minta stimulus yang langsung mengena ke harga jual mobil, kami masih menunggu keputusan pemerintah," ujar Jongkie saat dihubungi detikcom, Kamis (10/9).

Penjualan mobil baru secara bulanan memang ada kenaikan secara retail tapi masih jauh dari capaian kondisi normal. Untuk itu, Jongkie mengatakan perlu memotong pajak-pajak yang ada dikenakan pada otomotif, sehingga harga mobil lebih murah.

"Karena daya beli masyarakat ini sudah turun, maka harus ada stimulus yang bisa menurunkan harga jual kendaraan bermotor," jelas Jongkie.

Pemberian stimulus seperti yang sudah dilakukan beberapa negara tetangga mampu mendongkrak penjualan mobil. Di Malaysia misalnya, stimulus yang dimaksud adalah pembebasan pajak penjualan 100% untuk model yang dirakit secara lokal (CKD) dan 50% untuk model yang diimpor secara utuh (CBU), dari tanggal 15 Juni hingga 31 Desember 2020.

Pada bulan Mei lalu, Gaikindo menyebut tiga usulan sebagai stimulus penjualan otomotif.

Stimulus pertama yang diminta Gaikindo adalah soal keringanan Pajak Kendaraan Bermotor. Gaikindo mengatakan sudah bekerja sama dan menulis surat kepada seluruh gubernur di Indonesia, termasuk Kementerian Dalam Negeri, untuk menginformasikan permintaan tersebut, yakni Pemotongan Pajak Kendaraan Bermotor agar turun hingga 30-50 persen.

Selain pemotongan Pajak Kendaraan Bermotor, Perangsang lain yang diajukan adalah soal Kemudahan Impor Tujuan Ekspor (KITE) dan soal proses restitusi pajak. Kelonggaran lain yang diminta Gaikindo adalah tidak ada penggunaan minimum untuk biaya PLN dan bahan bakar gas, serta transaksi menggunakan rupiah bukan dolar. Selanjutnya kelonggaran dalam proses permit extension, dan optimalisasi kapasitas produksi terpasang serta meminta prinsipal memindahkan pesanan.



Simak Video "Bima Arya: PSBB Total Solusi Penanganan Corona? Belum Tentu"
[Gambas:Video 20detik]
(riar/rgr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com