Senin, 24 Feb 2020 07:44 WIB

Chevrolet PHK Ribuan Karyawan

Rangga Rahadiansyah - detikOto
Logo Chevrolet Chevrolet akan merumahkan ribuan pekerja di Thailand. Foto: Ari Saputra
Bangkok -

General Motors (GM) memutuskan merek Chevrolet hengkang di pasar Thailand. Menyusul keputusan ini, GM akan merumahkan ribuan pekerja di Thailand.

Diberitakan Reuters, seorang pejabat pemerintah Thailand mengungkapkan GM akan mem-PHK 1.500 karyawan. Gelombang PHK GM itu dimulai pada Juni 2020 mendatang.

GM memang akan menjual dua pabriknya di Rayong ke Great Wall Motor China. Namun, penasihat Menteri Tenaga Kerja, Jak Punchoopet, mengatakan semua karyawan di pabrik Rayong akan diberhentikan berdasarkan ketentuan perjanjian penjualan GM dengan Great Wall Motor.

Menurutnya, perjanjian yang disepakati GM dan Great Wall Motor hanya mencakup penjualan pabrik. Perjanjian tidak mengatur soal transfer karyawan dari pabrik GM ke Great Wall Motor.

"Rencananya mereka memberhentikan 1.000 karyawan di jalur produksi suku cadang mobil pada bulan Juni, dan kemudian sekitar 300 hingga 400 di jalur perakitan pada bulan Oktober," kata Jak. Sisanya, staf di dua pabrik GM akan di-PHK menjelang akhir 2020.

Saat mem-PHK ribuan karyawan, GM mematuhi hukum perburuhan Thailand dengan memberikan pesangon bagi karyawan yang terkena dampak. GM juga berkomitmen menambahkan bonus empat bulan untuk semua karyawannya.



Simak Video "Chevrolet Pamit dari Indonesia, Bagaimana Nasib Penggunanya?"
[Gambas:Video 20detik]
(rgr/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com