Rabu, 08 Jan 2020 14:20 WIB

BMW Siapkan 12 Mobil Listrik Tahun 2023

Rizki Pratama - detikOto
BMW i8 Foto: Aditya Maulana


Ia mencontohkan platform Cluster Architectur (CLAR) Seri 7 yang ditegaskan tak akan bisa digunakan sebagai platform mobil listrik. "Kami akan perlu menambahkan baterai dari 800 kg menjadi 900 kg untuk menawarkan varian BEV (mobil listrik murni/Battery Electric Vehicle). Ini akan membunuh platform yang ada dan mengurangi kenikmatan berkendara pada mobil yang kami tawarkan," terang Frohlich.

"Kami telah memperkirakan bahwa kepadatan baterai selama satu dekade dapat meningkat 2,5 kali lipat. Pada tahun 2020, kami akan mendekati 2,7 kali," timpalnya.

Hasilnya, platform CLAR akan diperbarui pada 2021 dan dapat menampung baterai dengan kepadatan lebih tinggi.

"Ini akan memungkinkan plug-in hybrid kami untuk menempuh 80, 100 hingga 120 km dalam mode full-electric serta memungkinkan kami untuk menginstal tangki bahan bakar yang lebih besar daripada yang kami miliki di plug-in hybrid kami saat ini. Menggunakan CLAR yang diperbarui juga akan memungkinkan kami menawarkan BEV pada arsitektur. Karena i4 kami yang akan datang pada dasarnya adalah seri 3 bertenaga baterai."

BMW Seri 3 bertenaga listrik memang dapat menjadi batu pijakan BMW mencomot pasar mobil listrik. Namun, BMW tentu harus dapat menekan harga karena bahan dasar baterai yang masih mahal.

"BEV harganya lebih mahal karena bahan baku untuk baterai. Ini tidak akan berubah. Harga akhirnya bisa meningkat karena permintaan untuk bahan baku ini naik," tuturnya.

Frohlich cukup yakin bahwa kontribusi kendaraan listrik secara global akan mencapai 20-30 persen pada tahun 2030.

Halaman
1 2 Tampilkan Semua


Simak Video "Mobil Listrik BMW i3s, Mungil tapi Bertenaga"
[Gambas:Video 20detik]

(rip/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com