Senin, 12 Agu 2019 12:46 WIB

Kalau Baterai Diproduksi di RI, Harga Mobil Listrik Turun Berapa?

Dina Rayanti - detikOto
Baterai mobil listrik Foto: Jhoni Hutapea Baterai mobil listrik Foto: Jhoni Hutapea
Jakarta - Harga jual mobil listrik di Indonesia masih terbilang tinggi. Sehingga belum semua kalangan bisa membelinya. Tentunya hanya orang berduit bisa membeli mobil listrik. Memang belum banyak juga mobil listrik murni yang ditawarkan untuk masyarakat Indonesia.

Setidanya tercatat ada BMW lewat model i3s dan juga Tesla yang diboyong oleh importir umum. Banderolan harganya pun di kisaran Rp 1-2 miliaran. Salah satu faktor yang membuat harga mobil listrik mahal adalah baterainya. Indonesia sendiri berencana untuk memproduksi baterai mobil listrik di dalam negeri. Tujuannya harga mobil listrik bisa dijual dengan harga lebih terjangkau.



Memang jika baterai diproduksi di Tanah Air, harga mobil listrik bisa dijual berapa ya?

"Ini masih dihitung, beberapa pembuat baterai dan pabrikan mobil sedang mencari cara baterai jenis apa yang relatif lebih murah. Sayangnya dari informasi yang kami terima mungkin baru tersedia di 2023, tapi perkembangan teknologi begitu cepat, bisa saja dengan cepat muncul seperti handphone," ujar Sekretaris Jenderal Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) Kukuh Kumara, dalam tayangan Squawk Box CNBC Indonesia, Senin (12/8/2019).

Kementerian Perindustrian sendiri sempat menyampaikan kalau Indonesia siap memproduksi baterai untuk mobil listrik di dalam negeri. Dikarenakan sumber daya bahan baku pembuat baterai mobil listrik cukup memadai di sini. Dua pabrik baterai mobil listrik pun tengah disiapkan oleh pemerintah. Hal itu juga diutarakan oleh presiden Joko Widodo baru-baru ini.

Jokowi berharap Indonesia bisa memanfaatkan sumber daya yang ada agar harga mobil listrik bisa turun.


"Kita tahu 60% mobil listrik itu kuncinya ada di baterainya. Dan bahan untuk buat baterai dan lain-lain ada di negara kita. Sehingga strategi bisnis negara ini bisa kita rancang agar kita bisa mendahului membangun mobil listrik yang murah, kompetitif karena bahan-bahan ada di sini," ungkap Jokowi.

Dua pabrik bahan baku baterai mobil listrik di Indonesia itu rencananya bakal dibangun di Morowali dan Pulau Weda.

Simak Video "Mobil Dinas Presiden Bisa Pakai Mobil Listrik?"
[Gambas:Video 20detik]
(dry/rgr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed