Kamis, 13 Nov 2014 11:48 WIB

Situasi Panas, Penjualan Mobil Mewah Lesu

- detikOto
Jakarta - Ketidakstabilan kondisi politik dan ekonomi masyarakat Indonesia tahun ini berimbas pada penjualan mobil Completely Built Up (CBU). Beberapa showroom penyedia mobil CBU pun ketimpa getahnya.

"Pasar lesu. Mulai dari pileg, pilpres. Mungkin pengaruh dolar juga," ujar Senior Marketing Viva Auto Sport Pondok Indah Bramastanto Eka kepada detikOto di Jakarta.

Menurut Eka, beberapa konsumen tetapnya dari kalangan pengusaha tambang mungkin mulai berpikir dua kali untuk membeli mobil mewah. Sebab, mereka harus memikirkan kondisi usaha mereka.

"Beberapa konsumen kita kayak pengusaha tambang mungkin lagi mengencangkan ikat pinggang, pengaruh dolar," ujarnya.

Penurunan penjualan itu sudah mulai dirasakan mulai 2013 lalu. "2012 konsumen nanya harga, kita bisa deal. 2013 yang nelpon nanya mobil, nanya harga abis itu ngilang. 2014 yang nanya mobil juga jarang," ujar Eka.

Menurutnya, penjualan tahun 2014 ini turun hingga setengahnya dari penjualan 2012. Untuk menyiasatinya, Viva Auto Sport harus memasang iklan di salah satu media. Penjualan CBU bekas pun dilakukan demi menjaga keuntungan.

"Akhirnya kita main second-second built up. Yang penting showroom enggak kosong," lanjut Eka.

Hal senada juga dirasakan showroom lain di wilayah Pondok Indah, Jakarta Selatan. Salah seorang sales Safira Auto, Hudy, menuturkan, penurunan penjualan CBU mencapai 30 persen.

"Minat ada, duit ada, keinginan untuk belinya (yang tidak ada). Kalau dulu pejabat (sering beli CBU), sekarang kalangan pengusaha dan profesional saja. Pejabat hampir enggak ada," ujar Hudy.

"Dulu Vellfire sebulan bisa empat. Sekarang sih satu per bulan," lanjutnya.

Auto One pun merasakan hal yang sama. Menurut salah satu sumber detikOto di Auto One, turunya penjualan CBU tahun ini mirip dengan penjualan agen pemegang merek (APM).

"Gara-gara ekonomi, pemilu. Penurunan ATPM Toyota saja 30 persen. Kalo kita kurang lebih mirip-mirip," ujar sumber yang tidak ingin disebut namanya itu.

(rgr/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com