Nasib Produsen Knalpot Daerah: Dulu Dapat Rp 100 Juta Sebulan, Kini Rp 5 Juta Susah

Yuda Febrian Silitonga - detikOto
Selasa, 08 Jun 2021 20:07 WIB
Produsen Knalpot di Karawang terancam gulung tikar gegara razia knalpot bising dan pandemi virus corona.
Foto: Yuda Febrian Silitonga/detikOto
Jakarta -

Produsen knalpot di daerah tengah mengalami periode sulit. Pandemi dan razia knalpot bising membuat usaha mereka terancam mati.

Salah satu produsen knalpot daerah yang terpukul pandemi dan kemudian marak razia knalpot bising adalah Saiman Mufller (SMF). Berlokasi di Karawang, bengkel ini mengalami penurunan produksi dan pendapatan yang luar biasa besar dibanding periode-periode sebelumnya.

"Jadi pas ada larangan knalpot bising, penurunan produksi knalpot sudah mulai terasa, terus di tambah adanya pandemi, makin merosot pendapatan," curhat Saiman, si pemilik bengkel.

Saiman sebelumnya punya 11 karyawan untuk memenuhi permintaan knalpot dari banyak daerah di Pulau Jawa. Namun kini dia tinggal punya satu orang karyawan.

Produsen Knalpot di Karawang terancam gulung tikar gegara razia knalpot bising dan pandemi virus corona.Produsen Knalpot di Karawang terancam gulung tikar gegara razia knalpot bising dan pandemi virus corona. Foto: Yuda Febrian Silitonga/detikOto

Kondisi tersebut tentu saja berpengaruh pada pendapatan yang dia terima. Jika sebelum-sebelumnya Saiman bisa mendapat Rp 100 juta sebulan, kini untuk mencapai Rp 5 juta saya sudah sulit.

"Bener-bener terjun bebas Kang, dulu itu hampir 100 juta perbulan, sekarang dapat 5 juta keatas juga susah," ungkapnya.

Untuk harga knalpot produksinya, Saiman mematok harga beragam.

Produsen Knalpot di Karawang terancam gulung tikar gegara razia knalpot bising dan pandemi virus corona.Produsen Knalpot di Karawang terancam gulung tikar gegara razia knalpot bising dan pandemi virus corona. Foto: Yuda Febrian Silitonga/detikOto

Knalpot 2 tak dihargai Rp 500.000, knalpot 4 tak Rp 400.000, sementara untuk Moge dibanderol Rp 2.500.000. Sedangkan untuk reparasi, kisaran harganya mulai Rp 200.000 hingga Rp 300.000.

Saiman menggunakan plat besi yang dipesan di pabrikan dan terkadang dari besi bekas atau limbahan untuk membuat knalpot di bengkelnya.



Simak Video "Knalpot Bising Dirazia, Produsen Knalpot di Jabar Menjerit"
[Gambas:Video 20detik]
(din/lth)