Sabtu, 18 Apr 2020 15:03 WIB

Kendaraan Jadi Biang Kerok Buruknya Kualitas Udara, Pemerintah Harus Lakukan Hal Ini

M Luthfi Andika - detikOto
Foto udara suasana gedung bertingkat di kawasan Jalan Jendral Sudirman, Jakarta, Jumat (3/4/2020). Memasuki minggu ketiga imbauan kerja dari rumah atau work from home (WFH), kualitas udara di Jakarta terus membaik seiring dengan minimnya aktivitas di Ibu Kota. Berdasarkan data dari situs pemantauan udara AirVisual.com pada Kamis 3 April pada pukul 12.00 WIB, Jakarta tercatat sebagai kota dengan indeks kualitas udara di angka 55 atau masuk dalam kategori sedang. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/pras. Udara Jakarta lebih baik Foto: ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA
Jakarta -

Emisi gas buang kendaraan kerap dikambing hitamkan jadi biang kerok buruknya kualitas udara. Jika memang demikian, pemerintah diharapkan langsung turun tangan menanganinya. Salah satunya dengan mengeluarkan kebijakan baru, seperti insentif kendaraan ramah lingkungan.

Seperti yang disampaikan pengamat otomotif, Yannes M, kepada detik.com.

"Jika terbukti bahwa kendaraan bermotor BBM menjadi penyumbang signifikan dalam peningkatan polusi udara, maka sudah waktu pemerintah. Untuk segera mempercepat realisasi secara teknis operasional dengan berbagai dukungan dan insentif bagi industri," ujar Yannes.

"Selain itu juga ikut memberi insentif kepada masyarakat calon penggunanya, agar beralih ke kendaraan listrik. Hal itu demi perbaikan dan peningkatan tingkat kesehatan lingkungan hidup dan terutama manusia yang menjadi aset terbesar bangsa ini," Yannes menambahkan.

Sehingga Yannes sangat berharap setelah masa pandemi virus Corona selesai, pemerintah bisa menerapkan aturan insentif untuk kendaraan ramah lingkungan. Agar kualitas udara di Indonesia semakin bersih.

"Semoga paska bencana COVID-19 ini ada tindak lanjut kongkrit dari pemerintah, untuk menjaga kualitas udara yang ada setidaknya sama dengan saat ini (bersih semasa PSBB-Red)," ujar Yannes.



Simak Video "Polusi Udara Jakarta Hari Ini Terburuk Ketiga Dunia"
[Gambas:Video 20detik]
(lth/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com