Kamis, 28 Nov 2019 14:41 WIB

Motor Berkapasitas 100 cc ke Atas Pengaruhi Angka Kecelakaan?

Ridwan Arifin - detikOto
Foto: Grandyos Zafna Foto: Grandyos Zafna
Jakarta - Sepeda motor masih menjadi primadona sebagai alat transportasi di Indonesia. Kapasitas mesin yang dilepas ke pasar Tanah Air mayoritas berada di 100 cc ke atas.

Pengamat Transportasi, Djoko Setijowarno menilai, kapasitas silinder tersebut tidak mempertimbangkan aspek perilaku kebanyakan masyarakat Indonesia.

"Kapasitas silinder sepeda motor yang dibuat di atas 100 cc telah menambah kencang laju sepeda motor. Dampak itu sudah dirasakan sejak 10 tahun belakangan ini. Angka kecelakaan meningkat pesat," ujar Djoko melalui keterangan resmi yang diterima detikcom.


Mencuplik data Badan Pusat Statistik (BPS) disebutkan selama tahun 2018, Kepolisian RI jumlah SIM C memiliki proporsi paling besar yaitu 66,05 persen. Bisa disebut, pengguna sepeda motor di Indonesia paling dominan dibandingkan jenis kendaraan lainnya.

Menurutnya hal ini berbanding terbalik dengan tujuan dari pembangunan angkutan darat, yakni menciptakan suatu sistem angkutan darat yang aman dan tertib.


"Kecelakaan yang melibatkan sepeda motor masih di atas 70 persen dari kecelakaan keseluruhan. Demikian pula korbannya, terbanyak dari pengguna sepeda motor," kata Djoko.


Motor Berkapasitas 100 cc ke Atas Pengaruhi Angka Kecelakaan?

Selanjutnya
Halaman
1 2
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com