Sabtu, 02 Nov 2019 14:59 WIB

Pembatas Busway Harus Dibuat Lebih Tinggi dan Lebih Berat

Rizki Pratama - detikOto
Foto: Lamhot Aritonang Foto: Lamhot Aritonang
Jakarta - Antara polisi lalu lintas dan pengguna kendaraan bermotor di jalan perbandingan jumlahnya sangat jauh. Celah-celah yang kosong itu pun menjadi kesempatan bagi beberapa pengendara untuk melakukan pelanggaran lalu lintas.

Solusi cepat penurunan tingkat pelanggaran seperti ini tentu dengan memberikan efek jera langsung dari pihak penegak hukum lalu lintas kepada pelanggarnya. Paling tidak ada seorang petugas kepolisian lalu lintas yang berjaga di titik rawan pelanggaran sehingga mengurungkan niat pengendara melakukan pelanggaran.



"Untuk jangka pendek kita memerlukan dukungan antisipatif dari penegakan hukum berikut kehadiran fisik aparat penegak hukumnya yang ada di lokasi. Percayalah, pengguna jalan umum paling takut dengan polisi lalu lintas," kata Pengamat Otomotif, Yannes Martinus Pasaribu saat dihubungi detikcom.

Andaikata pihak kepolisian belum memiliki kapasitas jumlah yang cukup menjaga setiap sudut rawan pelanggaran, solusi lain yang diajukan Yannes adalah meningkatkan manajemen infrastruktur terkait. Misal, pembatas busway yang sering diangkat atau dilangkahi dibuat lebih berat dan lebih tinggi.

"Jika ternyata pengguna jalan secara konsisten melanggar peraturan dan prosedur lalu-lintas yang menurut mereka sulit atau memakan waktu. Pihak yang berwenang dapat mempertimbangkan jasa pakar manajemen lalu lintas dan pakar UX (user experience) untuk membantu mengurangi dan menghilangkan permasalahan tersebut," ujar Yannes.



"Solusi jangka menengahnya dengan membuat desain pembatas jalan yang tidak mampu mereka lewati karena berat bobotnya dan ketinggiannya yang sulit dilampaui oleh tenaga manusia biasa," imbuhnya.

Untuk jangka panjang tentu harus dimulai dari akarnya. Pendidikan usia dini terkait lalu lintas dapat menjadi harapan generasi muda di masa depan menjadi pengendara lalu lintas yang baik.

"Kemudian, upaya jangka panjang untuk mengubah mental masyarakat, perlu dilakukan melalui dunia pendidikan yang dapat mengubah kebiasaan buruk tersebut, terutama bagi generasi mudanya," tutup Yannes.

Simak Video "Razia di Bulan Ramadhan, Ditilang Polisi Sorban hingga Dapat Ceramah Ustaz"
[Gambas:Video 20detik]
(rip/lth)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com