Kamis, 20 Sep 2018 20:55 WIB

Awas, Masih Ada yang Jual Oli Bekas di Pasaran

Rizki Pratama - detikOto
Ilustrasi oli atau pelumas Foto: Wahana Honda Ilustrasi oli atau pelumas Foto: Wahana Honda
Jakarta - Banyak yang tidak mengetahui pelumas atau oli bekas kendaraan penumpang itu masih bisa digunakan untuk berbagai industri, seperti transportasi, alat berat, dengan catatan pengolahannya dilakukan dengan benar.



Tapi sayangnya masih ada saja para pelaku nakal, yang nekat mengoplos pelumas atau oli bekas. Jahatnya, para oknum ini menjualnya kembali. Jelas ini membahayakan, karena proses pemurnian kembali oli bekas tentu tidak sama dengan proses yang dilakukan oleh oknum yang membuat oli palsu atau oplos.

Namun sebagai catatan, Otolovers jangan pernah melakukan kejahatan ini ya. Karena oknum terakhir yang memproduksi oli bekas, dan berhasil diringkus polisi di bengkel miliknya di daerah Jakarta Selatan harus berurusan dengan hukum.



Seperti yang disampaikan Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan AKBP Stefanus Tamuntuan kepada detikOto.

Stefanus mengatakan oknum ini bernama Muslon. Muslon mengaku belajar meracik oli palsu secara otodidak. Muslon mengaku sudah 1,5 tahun mencurangi konsumennya, dengan menjual oli palsu. Caranya, dia mengisi kemasan oli bermerek dengan oli curah.

"Dari oli curah dituangkan ke kemasan oli yang ada mereknya, sehingga konsumen mengira ini oli dari produk asli, padahal bukan. Nah, oli itu diperoleh dari oli curah, kemudian capnya ini dibuat sendiri, dipres sendiri menggunakan alat-alat. Jadi dia membuat sendiri, seakan-akan menjual merek yang tertera di kemasan," jelas Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Selatan AKBP Stefanus Tamuntuan kepada wartawan di kantornya, Jalan Wijaya II, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.



Tindakan yang dilakukan Muslon memiliki risiko besar terhadap dirinya dan lingkungan secara kesehatan. Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 101 tahun 2014 Oli bekas dikategorikan ke dalam limbah B3.

DetikOto pun menyarankan untuk bisa lebih hati-hati dalam melakukan pembelian pelumas atau oli ya Otolovers. (lth/lth)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed