Kamis, 21 Jun 2018 19:15 WIB

Lulus Tes Psikologi Bisa Jamin Pengendara Tertib di Jalan?

Rangga Rahadiansyah - detikOto
Ilustrasi SIM Foto: Rachman Haryanto Ilustrasi SIM Foto: Rachman Haryanto
Jakarta - Tes psikologi sebagai syarat penerbitan SIM dinilai efektif. Sebab, psikologi merupakan bagian dari safety driving dan safety riding.



Namun, Instruktur dan Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu mengatakan, tes psikologi untuk pembuatan SIM bukan hal yang urgent. Menurutnya, ada hal yang lebih penting lagi, yaitu ujian praktik kedua atau praktik berkendara langsung di jalan raya.

Jusri menyoroti tes psikologi yang bersifat sementara. Menurutnya, tes psikologi hanya meendeteksi di awal.



"Tapi tidak menjamin orang itu akan begitu (lebih baik dan tertib) di jalan raya. Karena perilaku di jalan sangat bergantung pada kondisi saat itu," kata Jusri kepaada detikOto, Kamis (21/6/2018).

"Karena saat ini jadi pertanyaan, misalnya orang tersebut lolos psikotest, apakah dia bisa menjamin dia akan tertib? Nggak juga," sebutnya.

Kata Jusri, pelanggar lalu lintas bukan hanya pengemudi dari kalangan bawah yang mungkin tidak pernah mengikuti psikotest. Menurutnya, banyak kalangan terpelajar yang masih melanggar peraturan lalu lintas.



"Dari pengemudi berdasi, bahkan pelat merah, TNI atau apa juga ada yang melanggar. Padahal di institusi mereka itu ada proses penyaringan yang namanya psikotest," sebut Jusri.

"Psikotest, begitu dia keluar dari psikotest, kalau dia mendapat tekanan di luar berupa pancingan emosi, orang motong dan lain-lain, atau lingkungan sekitarnya ada yang menerobos lampu merah, itu kan terpengaruh dia," ujar Jusri.

Daripada tes psikologi, Jusri menilai lebih urgent ujian praktik kedua di jalan raya sebelum mendapatkan SIM. Dengan begitu, pengendara akan diuji secara langsung skill hingga pengendalian emosi.

"Tujuannya (praktik di jalan umum) lebih banyak. Di jalan raya kan kondisi nyata. Tujuannya antara lain pengendalian emosi, ketertiban, empati, berbagi, kemampuan mengemudi defensive driving, dan lain-lain," ucapnya. (rgr/lth)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed