Senin, 05 Mar 2018 16:51 WIB

Bahaya Multitasking Saat Berkendara

M Luthfi Andika - detikOto
Bahaya main HP sambil nyetir. Foto: Dadan Kuswaraharja Bahaya main HP sambil nyetir. Foto: Dadan Kuswaraharja
Jakarta - Konsentrasi saat berkendara memang menjadi hal wajib yang harus ditaati oleh para pengendara di jalanan. Karena jika hal itu tidak dilaksanakan maka kecelakaan bisa saja terjadi, bahkan kematian bisa menjadi hal terburuk.

Menanggapi hal itu, Instruktur dan Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu, mengatakan undang-undang yang mengatur keselamatan berkendara menjadi wadah yang penting untuk diikuti siapa saja yang ada di jalanan.



"Undang-undang itu sebuah koridor hukum yang harus disepakati menjadi satu acuan, yang ditetapkan berdasarkan hukum bagi pengguna jalan raya, para stokeholder, penegak hukum dan lain-lainnya," katanya.

"Jalan raya merupakan fasilitas publik dengan beragam kondisi di sana, beragam kendaraan dengan kondisinya, dengan kondisi variabel lainnya seperti cuaca dan lain-lain. Jalan raya memang menjadi potensi kecelakaan," tambahnya.



Untuk itu, lanjut Jusri, konsentrasi saat berkendara memang menjadi hal paling penting.

"Undang-undang di sini (aturan pemerintah-Red) merupakan salah satu acuan atau petunjuk keselamatan dan edukasi untuk pengendara. Oleh sebab itu pengendara harus konsentrasi saat mengemudi, dan di luar mengemudi atau pengendara yang multitasking (melakukan kegiatan lain saat berkendara-red) itu sangat sulit diwujudkan," kata Jusri.



Hal ini sesuai dengan Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan pasal 106. Adapun isi Pasal 106 Ayat 1 adalah:

Setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan wajib mengemudikan kendaraannya dengan wajar dan penuh konsentrasi.

[Gambas:Video 20detik]


Sedangkan sanksi terhadap pelanggar akan dikenai hukuman penjara tiga bulan atau denda sebesar Rp 750 ribu. Hal ini tercatat dalam Pasal 283 yang menyebutkan:

"Setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan secara tidak wajar dan melakukan kegiatan lain atau dipengaruhi oleh suatu keadaan yang mengakibatkan gangguan konsentrasi dalam mengemudi di jalan dapat dipidana dengan pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda paling banyak Rp 750.000 (tujuh ratus lima puluh ribu rupiah).

(lth/rgr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com