Senin, 05 Mar 2018 08:21 WIB

Moeldoko Tantang Anak Bangsa Kembangkan Kendaraan Listrik

Dadan Kuswaraharja - detikOto
Foto: Rachman Haryanto Foto: Rachman Haryanto
Jakarta -

[Gambas:Video 20detik]

Pendiri PT Mobil Anak Bangsa (MAB) Jenderal TNI (Purn) Moeldoko tidak main-main mengembangkan bus listrik. Ia menantang anak bangsa lainnya untuk berkontribusi.

Sebagai imbalan, dia menawarkan 5 persen saham MAB miliknya kepada pihak-pihak yang mau mengembangkan kendaraan listrik bersamanya, entah itu kalangan akademisi atau kalangan lainnya.

"Saya tantang anak-anak muda Indonesia untuk berpartisipasi, bergabung bersama kami, berbagai inovasi dari teman-teman, dari perguruan tinggi atau dari lain-lain. Mari bergabung dengan kami, saya siapkan 5 persen untuk kalian semua," ujarnya saat ditemui akhir pekan lalu di Jakarta Convention Center.



Sebagai pendiri Mobil Anak Bangsa, Moeldoko mengatakan dirinya saat ini masih menguasai penuh MAB. "Ini sepenuhnya investasi saya, belum melibatkan pihak-pihak lain, karenanya saya memberi 5 persen saham kepada seluruh anak bangsa yang memberikan kontribusi pada Mobil Anak Bangsa, jadi siapa pun yang punya desain, saya beri saham, jadi ownernya seluruh anak bangsa, ke depan, MAB jadi kebanggaan nasional dan menjadi leading di jajaran mobil Indonesia," ujarnya

Ketua Umum Ikatan Ahli Teknik Otomotif (IATO) Indonesia Gunadi Sindhuwinata mengatakan komponen di kendaraan listrik jauh lebih sedikit dibanding kendaraan konvensional. Pemasok komponen-komponen ini bisa diarahkan untuk mendukung proyek mobil listrik agar cepat terealisasi.


"Apalagi saya lihat kawan-kawan di listrik cukup banyak, ada ITS, ITB, UI dan lainnya, kalau ini kita kumpulkan merupakan kekuatan anak bangsa yang bukan main seperti Pak Moeldoko bilang," ujarnya.

Dalam teknologi kendaraan listrik saat ini yang menjadi hambatan adalah baterai, namun Gunadi berharap, seiring kemajuan ilmu pengetahuan baterai kendaraan listrik bisa kian ringkas dan ringan.

"Mudah-mudahan bisa turun 30 persen dari dimensi dan bobot dengan jangkauan yang lebih jauh lagi. Ini saya kira adalah satu inisiatif dorongan yang kuat dari tim MAB untuk menguasai teknologi sendiri dan kita masuk ke dalam produk yang dibutuhkan oleh bangsa ini kita tahu bahwa pimpinan negara sangat memperhatikan infrastruktur, infrastruktur tanpa kendaraan bermotor percuma, jadi berarti jalan raya plus alat angkutnya," ujar Gunadi.

(ddn/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed