Jumat, 20 Des 2019 13:53 WIB

Lupa Ganti Oli Girboks Bisa Berakibat Fatal

Rizki Pratama - detikOto
Foto: Andhika Akbarayansyah
Jakarta - Di dalam mekanisme mobil konvensional, pelumas merupakan salah satu elemen penting dalam menjaga usia komponen-komponen penggerak. Pada girboks sendiri hal ini tak dapat diabaikan begitu saja jika tak mau menanggung beban perawatan lebih berat.

Supaya girboks tetap bekerja baik dan tak bermasalah selalu perhatikan oli transmisinya. Gantilah secara berkala sesuai ketentuan pemegang merek mobil yang anda gunakan.

"Passenger cars mayoritas kita perhatikan masalah penggantian oli, kalau ingin awet itu tetap harus diganti, APM (Agen Pemegang Merek) akan kasih petunjuk," ujar Head of Service Business Development ZF Aftermarket Indonesia, Rizqi Zulqornain di Jakarta.



Risikonya pun jika dipaksakan besar kemungkinan girboks mobil harus diganti dengan yang baru. Kalaupun tidak diperkirakan perbaikannya memerlukan biaya lebih daripada mengganti oli saja secara rutin.

"Transmisi oli punya masa pakai, kalau didiamkan pun pasti tidak akan berfungsi secara maksimal, trus selip, rusak semua. Maintenance lebih mahal lagi perbaikannya," terang Rizqi.

Penggantian oli pada transmisi ini tidak hanya berlaku pada rentang penggunaannya. Meski kendaraan jarang dipakai sekalipun oli transmisi tetap harus diganti. Paling tidak jika sudah 8 tahun, digunakan atau tidak oli transmisi harus diganti.

"Olinya paling sekitar 8 tahunan sih tapi kembali mesti dibaca referensi pabrikannya," tukas Rizqi.

Simak Video "Saat 'Noob' Jajal Jimny Libas Medan Offroad"
[Gambas:Video 20detik]
(rip/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com