7 Langkah Mencuci Motor Sendiri di Rumah

Luthfi Anshori - detikOto
Kamis, 09 Jun 2022 14:46 WIB
Tips mencuci motor sendiri di rumah
Foto: Dok. Yamaha. Tips mencuci motor sendiri di rumah.
Jakarta -

Beberapa hari belakangan ini kondisi cuaca di Indonesia sedang tidak menentu, siang hari panas dan sering kali setelah panas tiba-tiba cuaca mendung dan turun hujan. Kondisi seperti itu tentu bikin motor jadi lebih cepat kotor karena bakal banyak lumpur dan kotoran yang menempel di beberapa bagian.

Maka itu, motor harus segera dicuci ketika sudah kotor. Mencuci motor secara rutin bisa membantu menjaga komponen mesin tetap awet. Bagi pengendara, motor yang bersih juga akan membuat aktivitas riding jadi lebih nyaman.

Berikut tips mencuci motor sendiri di rumah seperti dijelaskan Main Dealer Yamaha PT. Lautan Teduh (Lampung) dalam keterangan resminya (8/6/2022).

1. Persiapkan alat alat yang dibutuhkan

Banyak alat-alat yang simpel dan mudah dicari apabila kita hendak mencuci motor di rumah seperti ember penampung air, kain microfiber untuk menjaga bodi motor tidak baret. Jika tidak ada, bisa menggunakan kain yang memiliki permukaan halus, minimal 2 lembar. Siapkan juga shampoo khusus motor, sikat besar untuk mencuci ban, sikat kecil atau sikat gigi untuk menjangkau celah-celah yang sempit. Lalu selang air agar dapat mudah menyiram atau mencuci motor, namun jika tidak ada bisa menggunakan gayung dengan cara disiram.

2. Cuci motor dengan air bersih saat motor dingin

Cara pertama yang harus Anda lakukan dalam memulai mencuci motor adalah membilas motor dengan air bersih. Namun, perlu diingat bahwa saat akan mencuci motor, Anda harus benar-benar memastikan bahwa kondisi mesin motor dalam keadaan dingin, karena kondisi mesin yang panas dan langsung terkena air akan membuat kerusakan pada blok mesin dan pangkal knalpot. Selain karena faktor komponen motornya, mesin yang masih panas juga berisiko melukai tangan ketika mencuci. Untuk itu, alangkah baik jika menunggu sejenak agar mesin motor dingin lebih dahulu sebelum mencuci.

3. Bersihkan bagian bawah motor lalu ke bagian bodi motor

Sebelum mencuci, pastikan barang-barang di bagasi motor sudah diambil semua. Cara terbaik saat mencuci yaitu dengan menyemprotkan air lebih dahulu pada bagian kaki-kaki sepeda motor, misalnya ban, spakbor, velg, dan bodi bawah, lalu baru bodi bagian atas. Dengan disemprotkan air bertekanan rendah akan membuat pasir-pasir yang menempel rontok. Setelah bagian bawah selesai, mulailah mencuci menggunakan shampoo khusus motor dari bagian atas ke bawah secara berulang.

4. Gunakan sikat untuk bagian yang sulit dijangkau

Untuk beberapa area sulit dijangkau usahakan menggosoknya menggunakan sikat. Anda bisa menggunakan sikat gigi bekas yang dinilai lebih mudah untuk menjangkau bagian yang sulit. Ini merupakan cara efektif untuk menyentuh bagian pada sela-sela yang sulit dijangkau busa bisa terkena sabun. Sehingga, bersihnya menjadi merata. Atau, cara lain yang bisa Anda lakukan dengan menggunakan kuas kecil untuk membersihkan kotoran dari ruang sempit, area-area yang perlu digosok berulang kali, atau komponen mesin sensitif. Gunakan kuas kaku untuk membersihkan kotoran pada ban dan roda.

5. Jangan sampai ada sisa sabun

Setelah semua bagian motor selesai dicuci dengan shampoo motor dan disikat, lalu bilas dengan air. Usahakan untuk menggunakan selang agar Anda lebih mudah membilas bagian-bagian tertentu. Seperti sela-sela atau ruang sempit yang sebelumnya sempat digosok dengan kuas kecil atau sikat tadi. Pastikan semua bagian telah terbilas dengan merata dan pastikan tidak ada sabun yang tertinggal, karena itu bisa menimbulkan flek atau bercak. Hindari untuk menyemprotkan atau menyiram dengan tekanan tinggi di bagian rantai motor, agar pelumas yang melapisi rantai tidak rontok sehingga mengurangi performa rantai. Selain itu, air juga akan beresiko menimbulkan karat yang membuat rantai mudah putus.

Cara tepat membersihkan rantai yaitu dengan mencampur sabun cuci anti minyak yang dicampurkan dengan bensin. Percikkan ke rantai, kemudian sikat dengan sikat gigi secara merata. Setelah selesai Anda bisa berikan pelumas rantai hingga merata di setiap sendi rantai.

6. Keringkan dengan kain plas chamois atau lap microfiber

Bila sudah dibilas dan dirasa sudah bersih, keringkan motor dengan lap lembut atau kain plas chamois yang sifatnya menyerap air. Jangan mengeringkan motor dengan cara mendiamkan saja. Apalagi dijemur di bawah terik matahari langsung. Pasalnya, air bilasan tadi bisa memicu timbulnya bercak atau flek jika terkena panas atau angin. Bahkan, tak menutup kemungkinan juga akan muncul jamur juga. Maka dari itu, disarankan untuk mengeringkannya dengan menggunakan lap kering lembut yang sifatnya menyerap air. Sehingga, tidak ada air yang tertinggal saat mengeringkannya.

7. Cuci motor sesuai kebutuhan

Interval atau jarak cuci motor disesuaikan dengan Anda, kalau motor sering dipakai harian dianjurkan harus sering dicuci terutama saat hujan minimal seminggu sekali. Karena jika air hujan dibiarkan sampai kering dikhawatirkan membuat cat motor lebih cepat kusam. Lain hal jika tinggal dan beraktivitas di pesisir pantai. Air laut tidak hanya membuat bodi motor kusam tetapi air laut juga bisa membuat komponen di motor yang berbahan besi jadi karatan.

(lua/dry)