ADVERTISEMENT

Begini Cara Engine Brake di Mobil Matic

Dina Rayanti - detikOto
Sabtu, 30 Jul 2022 07:05 WIB
Automatic car gear stick. Automatic transmission gear shift inside modern and sport design car. Gear stick shift on parking mode position. Park-transmission locked in position for parking. Automotive.
Transmisi mobil matic. Foto: Getty Images/iStockphoto/Fahroni
Jakarta -

Teknik engine brake umumnya dilakukan oleh pengendara mobil manual. Tujuannya adalah memperlambat laju kendaraan pada jalanan menurun atau ketika mobil butuh mengerem darurat. Dengan teknik engine brake, dapat menghindari mobil meluncur di jalanan menurun yang curam.

Perlu diketahui, teknik engine brake tidak hanya bisa dilakukan pada mobil manual. Mobil matic pun bisa melakukan teknik serupa. Tentunya harus dilakukan dengan benar agar tidak merusak mesin.

Mengutip laman Suzuki Indonesia, sebelum menggunakan teknik engine brake pengendara harus lebih dulu memahami transmisi di mobil. Bila mobil menggunakan transmisi otomatis konvensional, engine brake bisa dilakukan dengan memindahkan tuas transmisi dari posisi D (Drive) ke 2. Kamu akan langsung merasakan mobil berjalan lebih lambat setelahnya.

Namun bila mobil masih dirasa melaju terlalu cepat, kamu bisa memindahkan gigi ke L (Low) yang notabene lebih rendah. Tapi tidak bisa langsung ya, kamu harus melakukannya secara bertahap dari D ke 2 baru kemudian ke L.

Alternatif lainnya adalah dengan menekan tombol Over Drive (bila tersedia). Lewat Over Drive, transmisi akan berpindah ke gigi yang lebih rendah. Ketika jalanan sudah kembali normal, maka kamu bisa kembali menonaktifkan fungsi Over Drive tersebut.

Pun dengan transmisi CVT, teknik engine brake yang dilakukan tidak berbeda jauh. Pada intinya gigi dipindahkan ke posisi yang lebih rendah secara bertahap. Ketika melakukan engine brake, kamu juga bisa sembari menginjak rem, supaya laju mobil bisa lebih terkendali.

Bagi sebagian orang, engine brake dianggap bisa merusak mesin. Mungkin anggapan itu ada benarnya bila engine brake tidak dilakukan secara benar.

Sebelumnya, Kepala Bengkel Auto2000 Cilandak Suparna juga sempat menyampaikan hal serupa. Kata Suparna, melakukan engine brake pada mobil matic tidak jauh berbeda dengan mobil manual.

"Kalau matic engine brake-nya gimana? Itu sama saja seperti mobil manual, harus berurutan tidak bisa langsung misalnya dari posisi transisi paling tinggi langsung masuk ke transmisi posisi 1. Cuma perbedaannya hanya penyebutan, kalau mobil matic itu ada D atau L atau 1 dan 2," terang Suparna.



Simak Video "Mobil Matic saat Berhenti di Lampu Merah, Perlu ke Posisi 'N'?"
[Gambas:Video 20detik]
(dry/din)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT