ADVERTISEMENT

Mengenal Komponen Slow Moving Mobil dan Cara Merawatnya

Luthfi Anshori - detikOto
Minggu, 20 Feb 2022 18:15 WIB
Mengenal komponen slow moving mobil dan cara merawatnya
Foto: Dok. Auto2000. Mengenal komponen slow moving mobil dan cara merawatnya.
Jakarta -

Terkait komponen atau suku cadang mobil, dikenal istilah fast moving dan slow moving. Fast moving adalah komponen yang masa pakainya cukup singkat dan diganti mengikuti jadwal servis berkala seperti filter-filter kendaraan, kampas rem, oli, dan busi.

Sementara part slow moving, onderdil jenis ini memiliki masa pakai lebih lama, bahkan kadang membuat pemilik mobil lupa untuk menggantinya. Lantas, apa saja komponen mobil yang secara garis besar masuk dalam kategori slow moving? Berikut penjelasannya.

1. Kopling

Tugas dari komponen kopling adalah menyalurkan tenaga yang dihasilkan oleh mesin menuju ke transmisi mobil. Kopling yang bermasalah akan membuat penyaluran tenaga tidak lancar, bahkan kalau dibiarkan akan membuat mobil mogok. Kamu dapat merasakan saat kopling mulai ada masalah, seperti akan kesulitan memindahkan gigi pada transmisi manual atau kehilangan tenaga pada transmisi otomatis. Kopling terdiri atas beberapa komponen, sebaiknya diganti satu set untuk memastikannya dapat bekerja optimal dan tidak bermasalah kembali.

2. Kaki-kaki Mobil

Berada di kolong mobil membuat pemiliknya sering malas mengecek kondisi kaki-kaki kendaraan. Padahal di sana terdapat sistem kemudi dan sistem suspensi mobil yang berperan penting dalam menjaga kenyamanan dan keamanan berkendara. Sistem kemudi yang optimal akan membantu kamu untuk mengendalikan kendaraan dengan aman, sementara sistem suspensi yang terjaga akan memastikan perjalanan terasa nyaman. Salah satu komponen yang sering bermasalah di area ini adalah shock absorber mengingat tugasnya cukup berat yakni meredam guncangan jalan.

3. Aki Mobil

Tugasnya sederhana, yaitu memberikan tenaga listrik pada sistem starter untuk menyalakan mesin mobil dan menyalurkan tenaga listrik untuk komponen yang membutuhkan ketika mesin dimatikan. Tentu kamu tidak mau timbul masalah karena alpa merawatnya, seperti mesin tidak bisa dinyalakan akibat kondisi aki yang lemah. Apalagi jika gemar memasang aksesoris tambahan seperti lampu dan audio yang banyak menyita tenaga listrik. Normalnya usia pakai aki mobil sekitar 2-4 tahun tergantung pemakaian.

4. Ban Mobil

Tugas ban terbilang berat, seperti menyalurkan tenaga mobil ke permukaan jalan, mengarahkan kendaraan, memberikan daya pengereman, membantu menyerap benturan, hingga menopang bobot kendaraan yang besar. Padahal, bidang kontak si karet bundar ini sangat terbatas. Ditambah lingkungan kerja yang keras, seperti melewati jalan aspal yang panas, beton yang kasar, serta menabrak lubang atau melewati jalan rusak. Belum lagi jika gaya berkendara pengemudi cukup kasar atau sering melewati jalan rusak yang membuat usia pakai ban menurun drastis.

Merawat Komponen Slow Moving

Kamu dapat melakukan perawatan komponen slow moving dengan melakukan pengecekan secara visual, seperti melihat kondisi telapak dan dinding ban setidaknya satu minggu sekali, termasuk memastikan tekanan udara ban sesuai rekomendasi pabrikan. Rasakan kalau ada keanehan di jalan, seperti guncangan mobil tidak seperti biasanya sebagai indikasi masalah di sistem suspensi. Jangan ragu untuk berdiskusi dengan service advisor bengkel.

(lua/riar)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT