Selasa, 09 Jul 2019 09:21 WIB

Benarkah Penghemat Bahan Bakar Bisa Bikin Bensin Mobil Irit?

Luthfi Anshori - detikOto
Foto: dok detikOto Foto: dok detikOto
Jakarta - Banyak cara bisa dilakukan pemilik mobil untuk menghemat bakar. Cara paling rumit tentu saja dengan memperhatikan gaya berkendara, tekanan ban, dan kesesuaian oktan bahan bakar dengan rasio kompresi mesin.

Kalau mau cara lebih mudah, pilihannya bisa dengan menambah zat aditif di bahan bakar, atau memakai alat penghemat bahan bakar yang pemakaiannya dicolok ke soket lighter di mobil. Alat seperti ini bahkan sudah dijual secara bebas di situs jual beli online. Tapi apa iya alat tersebut bisa benar-benar menghemat bahan bakar mobil?



"Saya beberapa kali juga sempat ditawari (alat) itu, tapi saya rasa nggak masuk akal. Karena cuma nyolokin di lighter, kemudian diklaim bisa menghemat bahan bakar," ujar Tri Yuswidjajanto Zaenuri, ahli konversi energi dari Fakultas Teknik dan Dirgantara Institut Teknologi Bandung, kepada detikcom, Senin (8/7/2019).

Menurut dosen yang akrab disapa Yus, alat penghemat bahan bakar ini memiliki komponen cukup sederhana. Cara kerjanya juga tidak rumit, hanya menstabilkan arus yang ada di sistem kelistrikan mobil.

"Satu-satunya kemungkinan (di dalam alat itu) hanya ada (komponen) kapasitor," lanjut Yus.



Dijelaskan Yus, kapasitor bisa meringankan beban mesin yang harus menghasilkan listrik di alternator. Kapasitor akan menyuplai sebagian kebutuhan listriknya.

"Jadi intinya menyuplai listrik di altenator. Karena arusnya nggak bakal flat-konstan nggak mungkin tetap terus misal 12 volt sekian ampere. Artinya kadang arusnya kurang, kadang arusnya kebanyakan. Ketika kebanyakan, arus itu simpan di kapasitor, sebaliknya kalau kurang, juga disuplai sama kapasitor. Di situ kemudian, beban daya mesin yang sebagian dipakai untuk menggerakkan alternator berkurang. Karena beban dari alternator berkurang, bahan bakar jadi hemat. Tapi ya jumlahnya nggak akan fantastis," lanjut Yus.

Beberapa penjual alat penghemat bahan bakar tersebut ada yang mengklaim bisa menghemat bensin sampai 20 persen. Benarkah?

"Hanya dengan kapasitor klaimnya bisa irit (sampai 20-30 persen)? Jelas nggak mungkin ya. Memang ada penghematan, tapi paling hanya 1 sampai 3 persen," pungkasnya.

Simak Video "Mengulik Renault Triber yang akan Mengaspal di Indonesia"
[Gambas:Video 20detik]
(lua/rgr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed