Kamis, 06 Jun 2019 14:14 WIB

Berkendara Aman Saat Mobil Terpasang Roof Box

Ridwan Arifin - detikOto
Foto: Newspress Foto: Newspress
Jakarta - Roof box menjadi salah satu aksesori yang banyak digunakan saat mudik Lebaran. Fungsinya memang berguna sebagai wadah atau kompartemen menaruh barang bawaan tambahan.

Selain memasang dan penggunaan roof box yang tidak boleh asal-asalan, pengemudi juga diharapkan bisa menyesuaikan gaya berkendara.

"Kurangi kecepatan kendaraan 10 km/jam dari kecepatan normal untuk mengantisipasi terpaan angin yang datang ke kendaraan, hindari mengemudi agresif agar keseimbangan mobil dapat terjaga," ujar Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana kepada detikcom.



Menambah beban di atap mobil dapat memengaruhi titik keseimbangan mobil menjadi berbeda dari biasanya. Agar keseimbangan terjaga, Instruktur Rifat Driver Labs, Andry Berlianto juga mengungkapkan hal yang senada.

"Gaya berkendara tidak zig-zag karena jika melakukan zig-zag berat di atas mobil bisa dengan mudah menggoyang badan mobil dan jika ada hambatan angin bisa berakibat buruk mobil oleng," ujar Andry.



Ia kemudian mengingatkan bahwa pemasangan roof box yang tidak tepat akan mengurangi aspek aerodinamika. Maka dipastikan, pemilihan bengkel serta jenis roof box sesuai dengan kondisi mobil.

"Kecepatan mobil hendaknya tetap mengacu ke batasan kecepatan yang berlaku di jalan raya. Jika lebih cepat akan ada potensi mobil limbung akibat menerpa angin yang tidak terbuang sempurna bisa karena instalasi box yang tidak sesuai rekomendasi produsen," tambah Andry kepada detikcom. (riar/rgr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com