Selasa, 27 Feb 2018 09:14 WIB

Biasakan Lepas Kaki Kiri dari Pedal Kopling, Ini Alasannya

Rangga Rahadiansyah - detikOto
Foto: Dadan Kuswaraharja Foto: Dadan Kuswaraharja
Jakarta - Banyak kebiasaan pengendara yang sebaiknya mulai dihilangkan. Misalnya kebiasaan meletakkan kaki kiri di atas kopling ketika mobil berjalan dan kopling tidak digunakan.

Norman Syam, Trainer di Indonesia Safety Driving Centre (ISDC), menyarankan kepada semua pengendara mobil untuk tidak selalu meletakkan kakinya di pedal kopling. Alasannya banyak, efeknya ke keselamatan, juga ke efisiensi.

"Kalau mobil manual kaki kiri di atas kopling, pada saat dia kaget, atau setiap kalau mau berhenti, yang diinjak adalah kopling dulu bukan rem. Pada saat kopling dulu yang diinjak, mobil itu bukan kecepatan berkurang, tapi tambah meluncur, ngeglosor. Makanya pada saat ngerem bebannya makin berat," kata pria yang akrab disapa Omen itu.

Sebab, teknik pengereman yang benar itu adalah menginjak pedal rem lebih dahulu. Kalau RPM mesin sudah turun, baru bisa menginjak pedal kopling.

"Biasakan juga bawa kendaraan kaki kiri tidak di atas kopling itu juga akan kita bicara hemat. Hemat dari kampas kopling lebih hemat, dari kita juga terhindar dari kecelakaan. Karena tadi kalau kita injak kopling dulu akan meluncur dan beban rem makin berat. Begitu juga macet, lebih baik dinetralkan. Karena saat dia tekan terus ada gesekan kopling," katanya.

Omen juga menyarankan kepada semua pengemudi untuk selalu melakukan inspeksi sebelum perjalanan (pre-trip inspection). Periksa semua kendaraan sebelum berangkat.

"Pada saat dia duduk, dia harus coba kendaraannya. Dalam mencoba, dia harus tahu dengan maju dulu sedikit atau mundur sedikit, seberapa tinggikah dia punya rem, seberapa dalam dia punya kopling. Jadi saat mengendarai tidak panik. Karena satu merek, satu produksi, itu berbeda. Biasanya driver itu 10 menit pada saat dia jalan udah tahu (kenal) sama mobilnya," kata Omen. (rgr/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed