Senin, 28 Mei 2018 15:27 WIB

Aspek Apa yang Dinilai dari Drifting?

Dadan Kuswaraharja - detikOto
Foto: Pool Foto: Pool
Jakarta - Kriteria penilaian dalam olahraga drifting mulai berkembang sejak pertama kali masuk ke Indonesia. Menurut Rifat Sungkar, saat ini ada empat kriteria yang dihitung oleh dewan juri dalam sebuah kompetisi drifting, yaitu speed, line, angle, dan style.

Rifat pun menjelaskan satu per satu dari kriteria tersebut. "Speed merupakan kecepatan datang mobil saat melintasi area drifting, sementara line adalah garis balap atau racing line yang diharapkan oleh dewan juri, karena dalam drifting ada koordinat atau titik yang baik untuk melakukan proses drifting. Sedangkan angle adalah seberapa patah atau kemiringan dari mobil tersebut saat masuk ke tikungan. Angle ini juga yang berperan menciptakan keindahan. Adapun style adalah bagaimana gaya mengemudi dari driver tersebut, karena seperti kita tahu, dalam setiap kompetisi masing-masing pebalap memiliki racing style yang berbeda-beda sehingga akan memengaruhi performanya," jelas Rifat.

Mobil driftMobil drift Foto: Screenshot Youtube


Dalam drifting, Rifat mengakui bahwa salah satu kunci kesuksesan adalah ketika kita mematuhi arahan dewan juri. Ada clipping point yang diberikan oleh dewan juri, yaitu titik-titik yang biasanya ditandai dengan cone berdiri, baik yang berada di dalam tikungan maupun di luar tikungan.

"Jika clipping point berada di luar tikungan, berarti bagian belakang mobil drifting harus mendekati clipping point tersebut. Sementara untuk clipping point yang berada di dalam tikungan, merupakan panduan atau titik-titik yang harus diikuti oleh semua mobil," tambah Rifat.

Aspek Apa yang Dinilai dari Drifting?Foto: Rio/detikOto


Sementara yang paling fatal dalam olahraga drifting adalah ketika mobil mengalami spin out atau berbalik arah, karena sudah pasti akan mendapatkan nilai nol atau bisa dibilang gagal.


Selain itu, dalam olahraga drifting yang biasanya menggunakan sistem tandem atau berdua, peserta dilarang menyusul tandemnya. Inilah juga yang membedakan drifting dengan olahraga otomotif lainnya, karena dalam drifting justru tidak boleh ada proses susul menyusul.

"Hal-hal inilah yang harus diperhatikan untuk kita semua bisa melakukan drifting dengan baik dan benar. Drifting mengutamakan keindahan, ritme, dan keunikan. Berbeda dengan olahraga otomotif lainnya, namun tetap memberikan suatu rasa kompetisi yang tinggi," pungkas Rifat. (ddn/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com