Rabu, 04 Sep 2019 13:25 WIB

Motor Listrik Made In Bandung Kedua, Disapa SDR E-Trail

Rizki Pratama - detikOto
Motor listrik Trail SDR Foto: Dikhy Sasra/detikcom Motor listrik Trail SDR Foto: Dikhy Sasra/detikcom
Jakarta - Setelah motor listrik SDR dari bandung ramai menjadi buah bibir, telah memicu semangat PT Arindo Pratama selaku pemiliknya untuk memperkenalkan model terbaru. Motor kedua yang mereka kali ini mengusung gaya trail.

Dinamai SDR E-Trail, motor listrik satu ini telah menanamkan baterai yang lebih mumpuni dibanding pendahulunya. Selain modelnya yang berbeda, baterai E-Trail telah mengandalkan Lithium bukan Litesit seperti model streetfighter sebelumnya.



Motor ini pun lahir berkat permintaan dari PLN untuk keperluan operasional di lapangan kepada PT Arindo Pratama.

"Kalau yang ini karena PLN banyak permitaan trail untuk ke lapangan, saya disuiruh cari trail," ungkap Pemilik PT Arindo Pratama, Soegeng Rijadi saat ditemui di kediamannya, Bandung, Jawa Barat.

Motor listrik SDR Made In BandungMotor listrik SDR Made In Bandung Foto: Dikhy Sasra


Sama seperti motor listrik SDR sebelumnya yang bergaya streetfighter, komponen utama motor trail listrik ini didapatkan dari China. Komponen utama yang diimpor itu berupa baterai dalam bentuk terpisah, motor penggerak dan controller atau lebih dikenal dengan ECU. Sementara itu part lain pada motor trail listrik ini sudah sepenuhnya hasil dalam negeri, mulai dari ban, rangka, suspensi dan lain-lainnya.

"Cari trail di China belum ada, adapun kurang bagus. Makanya saya mencoba mencari mesinnya dapet ini produk China tapi lisensi Amerika. Ini hampir dalam negeri semua, impor itu cuma motor, kontrol sama komponen baterai," jelas Soegeng.



Secara total, kandungan dalam negeri SDR E-Trail ini telah mencapai 70 persen. Setelah komponen terkumpul, tim pengembangan PT Arindo Pratama pun merancang motor ini sampai jadi dalam jangka waktu 3 bulan.

"70 persen total kandungannya. (Pengerjaan) ngga terlalu lama, ngga sampai 3 bulan udah jadi seperti ini," terang Soegeng.

Simak Video "Grab Masih Pertimbangkan Mitranya Gunakan Kendaraan Listrik"
[Gambas:Video 20detik]
(rip/lth)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com