Senin, 01 Jul 2019 13:50 WIB

Sopir Ojek Online Harus Pahami Cara Tepat Pertolongan Kecelakaan

Rizki Pratama - detikOto
Ojek online grab. Foto: shutterstock Ojek online grab. Foto: shutterstock
Jakarta - Menangani korban kecelakaan lalu lintas menjadi hal krusial agar mereka terselamatkan. Jika mendapatkan pertolongan pertama yang cepat dan benar jiwa seorang korban kecelakaan lalu lintas akan terselamatkan.

Keberadaan Ojek Online (Ojol) pun mau tak mau dapat menjadi orang yang memberikan pertolongan pertama. Grab sendiri memberikan pelatihan ini pada mitra pengemudi mereka jika menemukan kecelakaan atau mengalaminya.

Latihan Pertolongan Pertama pada Kecelakaan untuk Driver Ojek Online. Latihan Pertolongan Pertama pada Kecelakaan untuk Driver Ojek Online. Foto: Rizki Pratama/detikcom


"Kami ingin mengadakan pelatihan kepada mitra kami untuk pertolongan pertama pada kecelakaan. Kami melihat perlu mendukung teman-teman Unit Reaksi Cepat (URC)," ujar Managing Director Grab Indonesia, Neneng Goenadi dalam pembukaan program pelatihan terpadu Grab untuk mitra pengemudi di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (1/7/2019).



Selain menanggapi kecelakaan Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya, AKBP M. Nasir yang juga hadir pun juga mengingatkan agar taat lalu lintas agar resiko kecelakaan diminimalisir.

"Saya ingin sampaikan pandangan umum terhadap ojol. Dulu apresiasi luar biasa terhadap ojol karena ada simbol jelas yang menggunakan helm dan jaket dan penampilan sebagai pelayan masyarakat. Apresiasi mulai pudar oleh oknum yang tidak beridentitas, kedua performa buruk seperti tidak pakai sepatu," ujar Nasir dalam kata sambutannya dalam acara tersebut.



Nasir mengungkapkan data kecelakaan tahun lalu sangatlah besar. Dari total kecelakaan ia mengatakan berasal dari kontribusi kendaraan bermotor

"Kecelakaan dalam satu tahun 2018 sekitar 5.600 sekian dari itu yang meninggal sampai 600 lebih. Luka permanen sekitar 1.800. Sisanya luka ringan. Jumlah kendaraan yang terlibat 14.000," ungkap Nasir.

Sebanyak 500 mitra pengemudi Grab akan mengenyam edukasi pertolongan pertama yang dibagi ke dalam 5 hari dari tanggal 1-4 Juli 2019.

"Pelatihan ini tidak hanya teori tapi juga praktik. Sangat penting membantu teman mitra kami yang sudah berinisiatif sehingga kami berikan edukasi yang proper dan benar dari ahlinya," tutup Neneng.


Tonton juga: Pentingnya Sertifikat Pelatihan P3K Bagi Driver Grab

[Gambas:Video 20detik]


Sopir Ojek Online Harus Pahami Cara Tepat Pertolongan Kecelakaan
(rip/rgr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com