Berita Otomotif Terbaru Dalam Dan Luar Negeri
Kamis 19 Oktober 2017, 15:21 WIB

Tak Butuh Insentif, Gesits Hanya Minta Jangan Dianaktirikan

Ruly Kurniawan - detikOto
Tak Butuh Insentif, Gesits Hanya Minta Jangan Dianaktirikan Menteri ESDM, Ignasius Jonan tampak menjajal motor listrik buatan anak bangsa, Gesits.Foto: Agung Pambudhy
Jakarta - Motor listrik hasil kolaborasi Garansindo Group dengan Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) yang dinamakan Gesits sudah siap dijual massal. Motor listrik berbentuk skuter matik 90% asli Indonesia.

"(Motor) ini bukan sekedar copot dari luar terus kita masukin. Motor benar-benar diproduksi di Indonesia. Hanya saja bagian sel baterainya yang masih diimpor karena kita belum memiliki itu. Bila dipresentasikan, 90% sudah racikan Indonesia," kata CEO Garansindo, Muhammad Al Abdullah kepada wartawan di kantor Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Jakarta, Kamis (19/10/2017).


[Gambas:Video 20detik]


Oleh karena itu, tambah Memet, sapaan akrabnya, motor listrik Gesits tak butuh insentif macam-macam dari pemerintah. "Teknologi motor listrik itu lebih sederhana, tidak seperti teknologinya mobil listrik. Infrastrukturnya (mobil listrik) juga tidak gampang. Jadi tidak usah pakai insentif-insentifan lah. Kalau mobil baru perlu diperhitungkan," katanya.

"Lagi pula motor sudah siap jalan, jadi ya buat apa ada insentifnya. Biarkanlah kita berperang secara independen. Karena kita yakin pengetahuan warga Indonesia sudah cukup luas terkait teknologi dan ini sudah sesuai dengan kebutuhan yang ada," tambah Memet.

Meski seperti itu, ia berharap agar Gesits diberlakukan secara adil oleh pemerintah agar dapat bertarung dan eksis di Indonesia. "Tapi ya diharapkan bahwa motor listrik ini diperlakukan secara adil karena mampu berkontribusi," kata Memet.

Infografis GesitsInfografis Gesits Foto: Zaki Alfarabi


Hari ini, Gesits terparkir di halaman Gedung Heritage Kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). Tidak sembarangan mejeng, motor listrik buatan anak bangsa itu juga dites langsung oleh Menteri ESDM, Ignasius Jonan. Seusai ngegas motor tersebut, Jonan mengaku bahwa desain dan peforma motor sangat baik bahkan dirinya mengaku akan membeli satu unit bila sudah dijual massal.

"Pemerintah, Bapak Presiden juga mendukung akan adanya kendaraan listrik. Karena, salah satunya itu adalah pertimbangan regulator atau policy. Dan tentu saja alasan keduanya ialah kemandirian energi nasional. Kalau motor atau mobil menggunakan listrik, nah listrik ini dari apa? Bisa dari batu bara, gas, matahari, air, dari panas bumi yang semuanya bisa diperoleh secara lokal," imbuh Jonan. (ddn/ddn)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed