ADVERTISEMENT

Kendaraan Dinas TNI-Polri-BUMN Juga Bakal Dilarang Pakai Pertalite

Tim detikcom - detikOto
Rabu, 15 Jun 2022 08:08 WIB
PT Pertamina (Persero) sudah siap untuk menjual produk bensin terbarunya yakni Pertalite. Bensin RON 90 ini akan dijual pertamakali di SPBU Coco, Abdul Muis, Jakarta pada Jumat (24/7/2015) mendatang. Petugas beraktivitas di SPBU Coco, Abdul Muis, Jakarta, Selasa (21/7/2015). Pada Jumat (24/7/2015) mendatang, SPBU ini siap menjual Pertalite RON 90.  Hasan Al Habshy/detikcom.
Kendaraan dinas TNI, Polri, hingga BUMN juga akan dilarang menggunakan Pertalite. (Foto: Hasan Al Habshy)
Jakarta -

Kendaraan dinas milik TNI, Polri, hingga BUMN juga bakal dilarang membeli BBM RON 90 jenis Pertalite. Pemerintah melalui Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) memang akan menyaring para pengguna Pertalite.

Adapun, data kriteria yang berhak membeli Pertalite sudah dikumpulkan. Kepala BPH Migas Erika Retnowati mengatakan, bahwa data konsumen tersebut sudah ditentukan. Nantinya, jika kebijakan ini berjalan, konsumen akan menggunakan aplikasi dalam pembelian bensin Pertalite itu.

Nantinya konsumen pembeli Pertalite akan menggunakan aplikasi. Erika menyatakan sejak Pertalite ditetapkan sebagai Jenis Bahan Bakar Minyak Khusus Penugasan (JBKP), maka volume dan harga jual Pertalite ini sudah ditetapkan oleh pemerintah. Maka dari itu tidak semua orang bisa menggunakan BBM Pertalite.

"Jadi kami tidak menggunakan data-data seperti Kemensos, tapi kami meminta siapa yang ditetapkan untuk didaftarkan dan registrasi melalui aplikasi digital. Sehingga operator bisa tahu, apakah konsumen tersebut sudah terdaftar dan berhak membeli Pertalite," ungkap Erika dikutip CNBC Indonesia.

Selain kendaraan dinas TNI-Polri dan juga BUMN, BPH Migas juga tengah menggodok pembatasan kubikasi mesin (cc) untuk pembeli Pertalite. Sejauh ini Erika menyebut mobil dengan cc besar yang bakal dilarang membeli Pertalite tanpa merinci besaran cc.

Untuk itu, BPH Migas bakal menggandeng Universitas Gadjah Mada (UGM) guna melakukan kajian sekaligus menentukan kriteria besarnya cc mobil yang dilarang membeli BBM jenis Pertalite.

"Pertalite ini harganya masih di bawah harga keekonomian dan pemerintah harus memberikan kompensasi dan diperuntukkan untuk masyarakat kurang mampu. Mobil mewah tentu tak diperkenankan," kata Erika.



Simak Video "Aksi Dramatis Penyelamatan Pria di AS yang Terjebak di Mobil Terbakar"
[Gambas:Video 20detik]
(dry/din)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT