Tahun 2030, RI Ditargetkan Produksi 600 Ribu Mobil Listrik

Tim detikcom - detikOto
Senin, 22 Feb 2021 20:21 WIB
Mobil Listrik Toyota Proace Verso Electric
Mobil listrik. Foto: Dok. Toyota
Jakarta -

Indonesia tak mau ketinggalan dalam industri kendaraan ramah lingkungan. Setelah diterbitkan Peraturan Presiden soal kendaraan listrik, Indonesia menargetkan produksi mobil listrik besar-besaran beberapa tahun ke depan.

Pemerintah Indonesia melakukan upaya terobosan untuk mempercepat pertumbuhan industri kendaraan listrik nasional. Hal ini sejalan dengan tren dunia yang bergerak ke arah penggunaan kendaraan yang hemat energi dan ramah lingkungan.

"Pemerintah telah menetapkan target bahwa pada tahun 2025 produksi kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KBLBB) mencapai 400 ribu unit untuk roda empat dan 1,76 juta unit roda dua. Target produksi ini akan terus meningkat hingga pada tahun 2030 yang akan mencapai 600 ribu unit roda empat dan 2,45 juta unit roda dua," kata Direktur Jenderal Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE) Kementerian Perindustrian, Taufiek Bawazier, dalam keterangan tertulisnya.

Taufiek mengatakan, Pemerintah Indonesia berkomitmen menurunkan emisi gas rumah kaca sebesar 29% pada 2030. Hal itu sesuai dengan komitmen Presiden Joko Widodo yang disampaikan dalam Kesepakatan Paris pada 2015 lalu. Salah satu upayanya adalah dengan mengalihkan penggunaan kendaraan bermesin bakar yang punya emisi ke kendaraan listrik tanpa emisi.

"Pengembangan kendaraan listrik bahkan diyakini dapat menarik investasi di sektor industri komponen utama seperti baterai, motor listrik dan power control unit(PCU) yang memiliki nilai ekonomi sangat tinggi," ujar Taufiek.

Sejalan hal tersebut, pemerintah juga telah mengeluarkan beleid untuk mendukung pengembangan industri kendaraan listrik seperti Peraturan Presiden Nomor 55 Tahun 2019 terkait percepatan program Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) untuk transportasi jalan. Realisasi dari peraturan itu berupa percepatan pengembangan industri KBLBB dalam negeri, pemberian insentif, penyediaaan infrastruktur pengisian listrik dan pengaturan tarif tenaga listrik untuk KBLBB, pemenuhan terhadap ketentuan teknis KBLBB, serta perlindungan terhadap lingkungan hidup.

Di samping itu, Kemenperin telah menerbitkan Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 27 Tahun 2020 tentang Spesifikasi, Peta Jalan Pengembangan, dan Ketentuan Penghitungan Nilai Tingkat Komponen Dalam Negeri Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (Battery Electric Vehicle) serta Permenperin No. 28 Tahun 2020 terkait Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai dalam Keadaan Terurai Lengkap (CKD) dan Keadaan Terurai Tidak Lengkap (IKD).



Simak Video "Resmi! 43 Kendaraan Listrik di Sulsel Beroperasi dengan Pelat"
[Gambas:Video 20detik]
(rgr/din)