Jumat, 05 Jun 2020 12:38 WIB

Punya Bos Baru, 500 Karyawan Aston Martin Bakal Dirumahkan

M Luthfi Andika - detikOto
SUV Aston Martin DBX Aston Martin Foto: Dok. Aston Martin
Jakarta -

Dampak pandemi virus Corona masih berlanjut. Sekarang Aston Martin yang mengatakan akan merumahkan 500 pekerja dari 2.600 pekerja demi bisa berhemat hingga 10 juta poundsterling.

Dikutip autocar, virus Corona mulai berdampak pada Aston Martin. Produsen mobil mewah asal Inggris mengatakan pemangkasan pekerja dilakukan demi peningkatan profitabilitas sejalan dengan penurunan tingkat produksi mobil sport. Dengan langkah ini, Aston Martin berharap bangkit setelah masa pandemi Corona.

Dalam sebuah pernyataan resmi, Aston Martin mengatakan rencana strategis memerlukan riset mendasar, mencakup pengurangan pekerja untuk menyeimbangkan pasokan dengan permintaan.

Saat ini Aston Martin akan meluncurkan proses konsultasi dengan karyawan dan serikat pekerja terkait pemutusan hubungan kerja, sebagai bagian dari serangkaian tindakan 'tegas' yang diambil untuk menurunkan biaya dan pengeluaran.

Sebagai catatan Aston Martin mencatat kerugian sebelum pajak sebesar 118,9 juta poundsterling dalam tiga bulan pertama 2020. Meski demikian perusahaan ini bersiap untuk meluncurkan SUV DBX tahun ini dan telah menunjuk mantan bos Mercedes-AMG Tobias Moers sebagai Chief Executive menggantikan Andy Palmer.



Simak Video "Dari Barang Bekas, Diorama Mobil Remot Kontrol Mirip Aslinya"
[Gambas:Video 20detik]
(lth/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com