Senin, 18 Mei 2020 09:15 WIB

Honda Setop Produksi Sampai 1 Juni, Bagaimana Nasib Ekspor Mobil?

Rangga Rahadiansyah - detikOto
Logo Honda Honda memperpanjang libur produksi di tengah pandemi virus Corona. Foto: Ari Saputra
Jakarta -

PT Honda Prospect Motor (HPM) memutuskan untuk menghentikan sementara aktivitas produksi mobil di Indonesia. Penutupan pabrik mobil Honda itu pun diperpanjang.

Sebelumnya pabrik Honda di Karawang berhenti pada 13-24 April 2020. Kini, menurut Business Innovation and Sales & Marketing Director PT HPM Yusak Billy, pabrik mobilnya libur produksi lebih lama lagi.

"PSBB (pembatasan sosial berskala besar) kita stop production kami perpanjang sampai bulan Mei dan 1 Juni, sementara sampai saat ini kita putuskan sampai 1 Juni tidak produksi," kata Billy belum lama ini.

Dengan penghentian sementara produksi mobil Honda, bagaimana nasib ekspor mobil ke luar negeri? Menurut Billy, pihaknya sudah menyiapkan unit ekspor sebelum produksi mobil berhenti.

"Karena waktu itu Phillipines itu lockdown, kita mulai export lagi di bulan Mei. Planning tidak tertunda walaupun yang ditunda di April dipindah ke Mei," kata Billy.

"Mobil yang di-export itu Honda Brio Vietnam dan Phillipines untuk 1 tahun itu sekitar 6.000 unit, sebelum COVID masih sekitar 6.800 unit," tambahnya.

Sementara itu, Honda juga mengekspor suku cadang ke 12 negara untuk 12 model. Menurut Billy, ekspor suku cadang itu sudah sesuai rencana, kecuali untuk negara yang menerapkan lockdown.

"Supplier-supplier yang bersama Honda untuk kebutuhan export tetap jalan. Jadi export itu tidak ada hambatan yang suku cadang," ujarnya.



Simak Video "Keren Banget! Honda CB1000R 2021 Diluncurkan"
[Gambas:Video 20detik]
(rgr/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com