Senin, 23 Sep 2019 07:22 WIB

Pengisian Daya Mobil Listrik Rawan Pencurian Data

Rizki Pratama - detikOto
Foto: Rifkianto Nugroho
Jakarta - Saat ini secara umum ada dua jenis pengisian daya mobil listrik yang menjadi standar di dunia. Meski begitu setiap pabrikan mobil secara mandiri membuat alat pengisi dayanya sendiri.

Perbedaan seperti ini tentu akan menyulitkan ekosistem mobil listrik. Tentu akan sangat menyulitkan apabila sebuah mobil listrik cuma bisa diisi di tempat khusus sesuai mereknya.

Boss ABB--perusahaan penyedia alat pengisian daya--Tarak Metha, mengakui bahwa hal tersebut merupakan masalah yang memang perlu dicari solusinya saat ini. Ia juga memahami bahwa setiap pembuat mobil ingin memiliki sistem mereka sendiri untuk infrastruktur produknya.



"Bersamaan dengan kepentingan politik secara natural, OEM otomotif jadi berpikir untuk tidak membuat terlalu banyak standardisasi. Infrastruktur harus memiliki beberapa standar sehingga satu standar melawan dua standar memberikan dampak substansial pada biaya infrastruktur dalam cakupan geografis tertentu," kata Metha.

Menurutnya memang kolaborasi antar pembuat mobil akan memudahkan pembangunan infrastruktur kendaraan listrik ditambah itu juga memangkas biaya investasi pengembangan.



"Kami melihat evolusi kolaborasi. Ini memang sangat menantang, kabar baiknya untuk saat ini hanya ada dua standar yang ada," lanjutnya.

Sebaliknya ada masalah lain yang muncul ketika mobil listrik berbagi pengisian daya yang sama satu dengan lainnya. Pengisian daya listrik melakukan pertukaran data sehingga ini menjadi sangat berisiko bagi setiap merek harus membagi data produknya dengan kompetitor.

"Konvergensi dapat terjadi jika berbagi data ini dapat disetujui karena tak bisa dimungkiri ada banyak data berharga yang diserap charging station dari mobil listrik. Menjadikan satu standar pengisian daya perlu usaha yang sangat besar tentunya," tukasnya.

Simak Video "Mobil Listrik Anak Bangsa, Surabaya"
[Gambas:Video 20detik]
(rip/rgr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com