Senin, 29 Jul 2019 08:27 WIB

Recall Harus Diumumkan, Jangan Ada Kerusakan Konsumen Malah Bayar

Rangga Rahadiansyah - detikOto
Foto: Honda Foto: Honda
Bandung - Beberapa pabrikan otomotif sering melakukan kampanye penarikan kembali atau recall kendaraan yang sudah beredar di pasaran. Karena alasan keselamatan dan kenyamanan konsumen, kendaraan yang bermasalah perlu diperbaiki kembali.

Namun, isu recall ini kerap disangkutpautkan dengan kualitas kendaraan. Karena recall, sebuah produk otomotif sering dituduh sebagai produk gagal. Padahal, recall kendaraan merupakan tanggung jawab pabrikan agar konsumen tetap merasa aman dan nyaman.



Menurut Direktur Pemasaran dan Layanan Purnajual PT Honda Prospect Motor (HPM), Jonfis Fandy, beberapa kendaraan yang di-recall memang terjadi kesalahan. Kesalahannya macam-macam, bisa karena human error, kesalahan produksi sampai pengaruh lingkungan.

"Ini karena ada beberapa kesalahan yang human error, karena produksi mesin segala macam. Itu bisa terjadi. Ada juga pengaruh lingkungan. Kalau kesalahan terjadi dan kita (pabrikan) tahu, ya kita tidak ingin membebankan konsumen," kata Jonfis di Bandung belum lama ini.

Jangan sampai pihak pabrikan kendaraan diam saja saat tahu ada kesalahan produksi. Kalau sudah begitu, konsumen yang akan dirugikan.



"Karena kalau recall ini sembunyi-sembunyi terus, yang ada konsumen ini di-charge (diminta membayar perbaikan komponen yang rusak karena kesalahan pabrikan). Konsumen nggak tahu, mobilnya rusak ada yang konsumen ngotot ini bukan rusak karena saya, akhirnya nggak diminta bayar. Tapi kalau konsumen yang nggak tahu malah bayar lagi, itu nggak benar. Bagi kami recall adalah tanggung jawab. Karena kewajiban kami tidak selesai cuma sampai konsumen terima barangnya," sebut Jonfis.

Yang terbaru, Honda me-recall CR-V untuk perbaikan shift knob. Recall dilakukan untuk perbaikan komponen Shift Knob Button.

Total ada penggantian komponen Shift Knob Button pada 12.911 unit Honda CR-V untuk model tahun 2017-2018. Recall merupakan tindakan pencegahan terhadap kemungkinan terjadinya kerusakan pada komponen Shift Knob Button yang menyebabkan tuas transmisi tidak bisa berpindah dari posisi P ke posisi lainnya.

Simak Video "Honda Mejeng di EICMA, Pamerkan Motor Teranyarnya"
[Gambas:Video 20detik]
(rgr/ddn)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com