Selasa, 23 Jul 2019 12:49 WIB

Renault Ingin Mobil Eropa Populasinya Bisa Banyak di Indonesia

Luthfi Anshori - detikOto
Renault Foto: Rangga Rahadiansyah Renault Foto: Rangga Rahadiansyah
Tangerang - Melalui PT Maxindo Renault Indonesia (MRI), Renault kini menjadi salah satu merek Eropa yang bermain di segmen menengah ke bawah. Merek mobil asal Perancis ini memiliki tipe Kwid yang bertarung di kelas LCGC, Duster di low SUV, dan model baru Triber yang akan bermain di segmen MPV. Renault juga memiliki Koleos yang bertarung di segmen SUV.

Chief Operating Officer PT MRI Davy J Tuilan, mengatakan Renault akan fokus membangun bisnisnya di kawasan Asia Pasifik, khususnya Indonesia.



"Renault di Eropa itu sudah mentok ya, karena di sana pasarnya sudah mature. Jadi kalau mau nambah volume ya, Asia Pasifik. Produk mobilnya dan harganya, harus sesuai," kata Davy, di arena GIIAS 2019, ICE, BSD, Tangerang.

MRI sendiri berencana membangun fasilitas perakitan CKD (Completely Knocked Down) di Indonesia. Dan Renault Triber, disebut-sebut menjadi mobil pertama yang akan diproduksi oleh pabrik Renault di Indonesia.

RenaultRenault Foto: Ari Saputra


"CKD menjadi satu-satunya pilihan jika ingin brand Eropa bisa berkembang di Indonesia. Sebab kalau impor terus, pasti dibatasi kuota," terang Davy.



Soal investasi, Davy mengatakan pihak Renault sudah menjalin komunikasi dengan Kementerian Perindustrian. "Investasi (memang) belum ada diskusi detail, mudah -mudahan di akhir tahun ini bisa ketemu lagi (dengan Kemenperin)," katanya.

Saat ini MRI tengah disibukkan dengan aktivitas membangun jaringan purna jual di Indonesia. Perusahaan yang berada di bawah Grup Nusantara ini, menargetkan pembangunan 20 outlet eksklusif dan satu outlet satelit di Indonesia.

Simak Video " Keren! Kursi Mobil Ini Fleksibel Banget"
[Gambas:Video 20detik]
(lua/lth)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com