Berita Otomotif Terbaru Dalam Dan Luar Negeri
Senin 06 November 2017, 10:51 WIB

Berkendara di Jepang

SIM Dicabut, Sampai Mati Orang Jepang Tak Bisa Punya SIM Lagi

Rangga Rahadiansyah - detikOto
SIM Dicabut, Sampai Mati Orang Jepang Tak Bisa Punya SIM Lagi Foto: BBC Magazine
Tokyo - Sanksi tegas siap menanti bagi siapa saja yang melanggar peraturan lalu lintas di Jepang. Bahkan, pengendara yang tetap ngeyel melanggar bisa-bisa dicabut SIM-nya.

Kalau SIM orang Jepang sudah dicabut, jangan harap bisa mengendarai kendaraan bermotor lagi. Mereka yang melanggar aturan lalu lintas dan SIM-nya dicabut sudah masuk dalam daftar hitam.

"Orang Jepang melanggar lalu lintas SIM-nya bisa dicabut. Karena ketika sudah dapat SIM, mereka sudah lulus ujian praktik, teori, dianggap paham. Jadi mereka tahu peraturannya. Kalau melanggar, mereka nggak seharusnya memegang SIM," kata pemandu wisata selama perjalanan Toyota Tokyo Motor Show Trip 2017, Ping Tjuan, saat berbincang dengan detikOto di Yokohama, Jepang.

"Ada kesalahan-kesalahan sampai batas poin tertentu, SIM-nya di-suspend. Tergantung kesalahannya. Kalau nggak pakai seatbelt 3 kali langsung dicabut. Parkir sembarangan, 3 kali kena tiket, SIM kita di-suspend 6 bulan. Satu kali lagi setelah 6 bulan, kena parkir sembarangan lagi di-suspend 1 tahun. Kena sekali lagi, cabut SIM-nya," jelas Ping yang sudah 22 tahun tinggal di Jepang.

Menurut Ping, kalau SIM orang Jepang sudah dicabut, tidak mungkin ada cara lagi untuk mendapatkan SIM kembali. Mereka yang SIM-nya dicabut sudah di-black list.

"Begitu mau bikin SIM lagi, misalnya, tulis formulir, tertera namanya, langsung ditolak. Sampai mati nggak bakal dapat lagi SIM-nya. Jadi orang Jepang bangga sekali punya SIM, dan mereka tidak mau coba main-main dengan SIM itu," kata Ping.

Mau tahu kenapa orang Jepang bangga sekali punya SIM dan tak mau kehilangan SIM-nya? Alasannya jelas, orang Jepang sangat-sangat sulit mendapatkan SIM. Untuk mendapatkan SIM mobil, mereka harus menggelontorkan biaya 350 ribu yen atau setara dengan Rp 40 juta. Tak jarang saking sulitnya mendapatkan SIM, orang Jepang sampai mengulang empat kali ujian. (rgr/ddn)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed