Kecelakaan Saat Pandemi Turun, tapi Masih Tinggi

Tim detikcom - detikOto
Rabu, 31 Mar 2021 11:35 WIB
Ilustrasi Kecelakaan
Kecelakaan lalu lintas saat pandemi turun, tapi angkanya masih tinggi. Foto: shutterstock
Jakarta -

Pandemi COVID-19 mengharuskan banyak orang untuk tidak bepergian dan menjaga jarak fisik. Pembatasan aktivitas karena pandemi COVID-19 ini membuat angka kecelakaan juga turun. Meski begitu, kecelakaan masih terbilang tinggi.

Saat pandemi COVID-19 melanda Indonesia, terjadi penurunan yang signifikan pada volume kendaraan di jalan dan jumlah penumpang pada berbagai moda transportasi umum. Hal ini yang juga menyebabkan turunnya angka kasus kecelakaan lalu lintas di jalan raya sepanjang 2020.

Dalam siaran pers Adira Insurance, menurut data Polda Metro Jaya Bidang Lalu Lintas, pada masa pandemi Covid-19 jumlah kasus kecelakaan lalu lintas (lakalantas) sepanjang 2020 menurun hingga 7.565 kasus. Meskipun angka ini turun dari angka sebelum pandemi, namun masih relatif tinggi jika dibandingkan dengan penurunan volume kendaraan di jalan raya dan kasus kecelakaan yang hanya turun 15% atau 8.877 kasus dibandingkan tahun 2019.

Data tersebut menunjukkan bahwa risiko kecelakaan lalu lintas tidak hanya bergantung pada situasi lalu lintas. Menurut data Kepolisian yang dihimpun oleh Kominfo (2017), rata-rata 3 orang meninggal setiap jam akibat kecelakaan jalan di Indonesia. Data itu menyatakan tiga penyebab utama kecelakaan lalu lintas antara lain; faktor manusia (61%) yang berkaitan dengan kemampuan serta karakter pengemudi, faktor prasarana dan lingkungan (30%), dan faktor kendaraan (9%). Salah satu penyebab utama kecelakaan lalu lintas adalah perilaku pengemudi yang tidak aman.

Adira Insurance melakukan studi pemetaan profil keselamatan jalan di 15 kota yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia melalui Road Safety Behavior Research. Riset ini berfokus pada perilaku berkendara masyarakat Indonesia yang mencakup tiga aspek yaitu pengetahuan, sikap, dan perilaku.

"Keselamatan jalan merupakan tanggung jawab kita bersama. Kesadaran dan perilaku mengemudi yang aman sangat penting dalam mendukung keselamatan jalan. Hal ini harus menjadi perhatian oleh semua pihak. Kami senantiasa berkomitmen untuk dapat berkontribusi dalam mendukung dan menggalakkan peningkatan keselamatan jalan di Indonesia," kata Wayan Pariama, Direktur Adira Insurance.

Riset yang dilakukan Adira Insurance ini berfokus pada aspek perilaku masyarakat. Riset ini dilakukan dalam periode tiga bulan sejak Oktober 2020. Riset tersebut melibatkan 1.500 responden di 15 kota besar seperti DKI Jakarta, Tangerang, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surabaya, Malang, Denpasar, Medan, Padang, Palembang, Banjarmasin, Balikpapan, Samarinda, dan Makassar.

Hasil riset menunjukkan bahwa rata-rata indeks keselamatan berkendara di Indonesia mencapai 76%. Nilai tersebut didapat dari aspek pengetahuan/knowledge mencapai 87%, aspek sikap/attitude mencapai 83% serta aspek perilaku/behavior memiliki indeks terendah yaitu 58%.

"Kami berharap riset ini dapat membantu mendefinisikan indeks keselamatan berkendara dari pemetaan profil berkendara masyarakat Indonesia dan mengukur risiko dari perilaku masyarakat Indonesia di jalan. Risiko dalam temuan ini tentunya harus dikelola untuk dapat mewujudkan keselamatan jalan. Kami juga berharap riset ini dapat menjadi inspirasi maupun referensi bagi Pemerintah, komunitas, lembaga swadaya masyarakat, pihak swasta lainnya dan masyarakat untuk menerapkan sistem tata kelola keselamatan jalan yang lebih baik di Indonesia," kata Wayan.



Simak Video "Mobil Tabrak Truk di Tasik, Evakuasi Korban Berlangsung Dramatis"
[Gambas:Video 20detik]
(rgr/din)