Jakarta Keluar dari 10 Kota Termacet Dunia Karena PSBB

Luthfi Anshori - detikOto
Senin, 18 Jan 2021 16:45 WIB
Lima hari menjelang perayaan Natal 2020, arus kendaraan mengular panjang yang akan meninggalkan Jakarta menuju Cikampek , di KM39 Tol JORR Jakarta, Senin (21/12/2020) pagi
Jakarta keluar dari 10 kota termacet dunia karena PSBB. Foto: Rengga Sancaya
Jakarta -

DKI Jakarta keluar dari daftar 10 kota termacet dunia. Jakarta kini menempati peringkat ke-31 kota-kota dengan trafik lalu lintas terpadat di dunia. Akan tetapi hal itu bisa dicapai karena terpengaruh faktor PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) yang banyak membatasi kegiatan masyarakat.

Jakarta tidak lagi masuk dalam daftar 10 kota termacet dunia. Menurut laporan Tom Tom Traffic Index tahun 2020, Jakarta kini berada di posisi ke-31 dari total 416 kota lain di dunia. Jakarta memiliki days with low traffic selama 141 hari, dengan congestion level (level kemacetan) sekitar 36%.

Menurut pengamat transportasi dari Institut Studi Transportasi (Instran) Darmaningtyas, faktor menurunnya kemacetan di Jakarta bisa terjadi karena masa pemberlakukan PSBB dan PSBB transisi sehubungan terjadinya pandemi virus Corona.

"Itu kan (data) tahun 2020. Tahun 2020 kan memang masa PSBB cukup lama, ada 2 bulan. Jadi itu tingkat kemacetannya jelas berkurang total. Terus masa PSBB transisi juga belum sepenuhnya pulih," kata Darmaningtyas, melalui sambungan telepon kepada detikOto, Senin (18/1/2020).

Data tersebut benar dan bisa dipertanggungjawabkan. Namun jika itu dijadikan tolak ukur utama keberhasilan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, tentunya masih bisa diperdebatkan.

"Data itu memang benar, enggak menipu. Tetapi kan situasinya berbeda. Karena kondisi lalu lintas faktual 2020 belum dapat dijadikan sebagai indikator, sehubungan kondisi pandemi. Sehingga kondisinya abnormal," bilang pria yang akrab disapa Tyas.

Berdasarkan hasil survey Tom Tom, peringkat Jakarta di daftar kota termacet dunia memang selalu mengalami penurunan sejak 4 tahun terakhir. Di tahun 2017, Jakarta menempati peringkat ke-4 kota termacet dunia dengan level kemacetan 66%, lalu pada 2018 peringkatnya turun ke posisi 7, dengan tingkat kemacetan 53%, sementara pada tahun 2019 turun lagi ke peringkat 10, dengan level kemacetan 53%.



Simak Video "Sejumlah Wilayah di DKI Diguyur Hujan hingga Pagi Ini"
[Gambas:Video 20detik]
(lua/lth)