Senin, 13 Jul 2020 17:21 WIB

Catat Ya! Ada Ambulans Bawa Pasien, Mobil Presiden pun Harus Minggir

Rangga Rahadiansyah - detikOto
Kijang Innova Jadi Mobil Ambulans Ambulans harus diprioritaskan. Mobil RI 1 sekalipun harus memberikan jalan kepada ambulans yang membawa pasien. (Dok. Toyota Indonesia)
Jakarta -

Ambulans merupakan salah satu kendaraan prioritas di jalan. Saat bertemu ambulans yang sedang membawa pasien, pengendara lain harus memberikan jalan kepada ambulans tersebut.

Diatur dalam Undang-Undang No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, setidaknya ada 7 kendaraan yang harus diprioritaskan di jalan raya. Posisi ambulans berada di urutan kedua setelah kendaraan pemadam kebakaran yang sedang melaksanakan tugas.

"Dalam kondisi ini (membawa pasien), petugas ambulans dilindungi hukum, dia mempunyai hak prioritas. Ambulans itu prioritas kedua setelah pemadam kebakaran. Artinya presiden aja kalah prioritasnya. Tamu-tamu negara aja kalah prioritasnya sama ambulans yang sedang membawa pasien," kata praktisi keselamatan berkendara sekaligus Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu kepada detikcom, Senin (13/7/2020).

Ketentuan tersebut tertuang dalam Undang-Undang No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan pasal 134. Ada 7 kendaraan yang mendapatkan hak utama di jalan raya, di antaranya:

1. Kendaraan pemadam kebakaran yang sedang melaksanakan tugas;
2. ambulans yang mengangkut orang sakit;
3. Kendaraan untuk memberikan pertolongan pada Kecelakaan Lalu Lintas;
4. Kendaraan pimpinan Lembaga Negara Republik Indonesia;
5. Kendaraan pimpinan dan pejabat negara asing serta lembaga internasional yang menjadi tamu negara;
6. iring-iringan pengantar jenazah; dan
7. konvoi dan/atau Kendaraan untuk kepentingan tertentu menurut pertimbangan petugas Kepolisian Negara Republik Indonesia.

"Walaupun dia RI 1 atau RI 2 pun harus minggir. Karena prioritasnya kalah," kata Jusri.

Soalnya, mobil Presiden termasuk dalam kendaraan pimpinan Lembaga Negara Republik Indonesia. Kendaraan pimpinan Lembaga Negara tersebut berada di urutan keempat, masih di bawah ambulans dan kendaraan untuk memberikan pertolongan pada kecelakaan lalu lintas.

"Itu mereka (ambulans) lebih ditempatkan di depan. Kita harus minggir, harus memberikan prioritas kepada mereka segera. Seperti di negara-negara maju minggir semuanya. Bahkan dalam konteks ambulans saja, tamu negara atau mobil RI 1/RI 2 pun harus memberikan prioritas kepada mereka, termasuk para pengawalnya. Karena skala prioritasnya mereka di bawah," sebut Jusri.

Nah detikers, saat ada ambulans membawa pasien, kendaraan Presiden pun harus mengalah. Jadi seharusnya pengguna kendaraan pribadi segera kasih jalan kepada ambulans yang membutuhkan waktu cepat sampai ke rumah sakit untuk menyelamatkan nyawa seseorang. Jangan ditiru cerita viral pemotor yang menghalangi laju ambulans.



Simak Video " Inggris Uji Coba Layanan Ambulans 'Iron Man'"
[Gambas:Video 20detik]
(rgr/din)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikoto.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com